BANGKAI MANUSIA KOK DIMAKAN SIH?


Berbagi dan menginspirasi

Pernah gak sih tiba-tiba aja hati jadi gelisah dan kepikiran ini-itu? Hmm. Pastinya sering, ya? Apalagi kalau ada tetangga baru dan asik ngrumpi di teras rumahnya sambil ha-hi-hu tanpa ngajak aku. Eh, bukan gak ngajak sih, tapi emang akunya yang gak mau ngrumpi.

Emang apa untungnya sih ngrumpi? Mungkin bisa tau kabar terkini tentang tetangga itu, anak gadis yang doyan keluyuran itu, anak lelaki yang gay karena gak nikah-nikah, dan banyak juga lainnya. Ngrumpi adalah wadah para wanita (khususnya ibu) buat mengetahui info terkini. (Biasanya dulu kalo di desa sambil nyari kutu rambut. :p)

Nah, orang kota sekarang keren lho. Menjadikan arisan sebagai sarana buat ngrumpi. Bahkan majlis ta'lim pun tak luput dari sasaran ibu-ibu doyan rumpi ini. Dari ngomongin tetangga ujung timur sampai barat. Alamak .... Kenapa lidah gak diberi tulang, ya? Biar para tukang rumpi ini capek atau keseleo.

Pastinya banyak orang tau kalo ngrumpi sama dengan gibah yang diibaratkan seperti memakan bangkai orang lain. Bayangin, makan bangkai lho. Betapa buruknya gibah itu.

Eits, tidak hanya buruk untuk yang bergosip, tapi juga buruk untuk yang dijadikan gosip. Ya, namanya aja gosip (makin digosok, nakin sip!). Nah nah, dari gosip satu dan yang lain pasti gak sama, ya kan lidahnya beda pula. Kasih deh bumbu bawang, garam, merica, biar tambah enak dan mantab.

Hanya dengan lidah, kita bisa nyakiti hati banyak orang lho. Hmm, masih mending kalo nyakitin hati doang. Bayangkan kalo namanya langsung tercemar, korban dipecat dari kerjaan, anaknya langsung gak jadi dilamar, belum lagi kalo dia dendam sama tukang gosipnya. Disumpahin rezeki seret 7 turunan.

Pastinya yang perlu digarisbawahi juga. Kalo orang yang suka nggosipin orang ke kita, dia juga bakal nggosipin kita ke orang lain. Manis di muka aja. Daripada ngikutin gosip, liat yang pasti-pasti aja deh.
Share on Google Plus

About Anisa Ae

4 komentar:

  1. Iya Mak, tanpa sadar kita sudah hidup dengan budaya gosip.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kita mulai dari diri sendiri. ^^v

      Delete
  2. zaman sekarang ghibah itu bisa di BB di WA atau di blog juga pintar2 mwmilih sebagai ummat. hehhe

    ReplyDelete

Harap tidak meningglkan link hidup. :) Terima kasih.