Tonjok Dulu, Baru Dapat Uang





CORETAN KECIL ANISA
Berbagi dan menginspirasi

Kemarin pada tanggal 11-13 April 2013, AE diliburkan. Bukan karena hari libur, tapi pada saat itu, seluruh tim AE ke Desa Urek-urek, Gondanglegi. Nama desanya lucu, ya? Entah bagaimana awal dari nama desa itu, yang jelas desa itu adalah pusat pembuatan genteng dan batu bata. Bahkan keluargaku pun secara turun-temurun juga bekerja sebagai pembuat genteng dan batu bata. Benar-benar di pusatnya, pasti dapat harga murah kalo beli di aku. Xixixi. 

Pada tanggal 12 April, sepupuku nikah. Karena memang sodara dan di sana yang bantuin cuma dikit, maka tim AE ikut bantu-bantu di sana. Kebagian di tempat kue dan nyatet uang. Hahay, dapat uang banyak, tapi uangnya orang. Pada tanggal 11 April, begitu datang, kami langsung menuju dapur. Mengupas kentang, memarut kelapa, dan menata kue adalah pekerjaan kami, pastinya juga dibantu tetangga sekitar. Apalagi pada tanggal tersebut adalah waktunya tonjokan. 

Ngomong-ngomong soal tonjokan, di daerahmu ada gak sih? Hmm, itu istilahnya bagi-bagi nasi, lauk, dan kue ke tetangga sekitar. Kalau dulu sih tonjokan cuma diberikan untuk orang-orang yang bantuin di rumah orang yang punya hajat. Sekarang udah beda. Tonjokan diberikan sampai 3 kampung, bahkan sampai ke seberang sungai. Kok gitu? Alasannya sih biar orang yang ditonjok itu bowoh (kondangan) ke yang punya hajat. Katanya sih, kalo udah ditonjok terus gak dateng, akan jadi bahan gunjingan di desa. Lha yang dateng kan pastinya ngasih amplop juga, kalo gak punya uang trus ditonjok, pasti harus merogoh saku buat ngamplopi tuan rumah. Ada juga lho yang amplopnya tanpa nama dan tanpa uang. Xixixi. 




Ada juga yang uang aja tanpa amplop, langsung diberikan ke tuan rumah. Isi amplop pun bermacam-macam. Kalo di desa berkisar antara 15-20 ribu, itu rata-rata. Untuk orang yang agak "punya", pasti 40-50 ribu. Untuk laki-laki, rata-rata 20-25 ribu. Di kota pasti lain lagi, rata-rata 25-30 ribu. Untuk yang agak punya, tetep 50 ribu, kalo yang kaya banget, pasti 100 ribu ke atas.

Ngomong-ngomong soal amplop, isinya pun dicatat. Bukan apa-apa sih, menurut sebagian orang, kalo orang yang ngamplopi itu ngasih 20 ribu, suatu saat kalo anaknya nikah, maka yang diamplopi juga ngembalikan 20 ribu. Kaya' arisan gitu deh. Kok jadi kaya' punya hutang gitu, ya? Gimana kalo tiba-tiba ortunya meninggal? Maka otomatis anaknya yang akan menggantikan ortunya buat ngasih amplop. 

Kalo menurutku sendiri sih, ngasih amplop setelah ditonjok ataupun kondangan seikhlasnya aja. Jangan berharap uang itu nanti dikembalikan, apalagi berniat ngasih arisan. Halow ... umur seseorang itu tak bisa diprediksi, begitu juga dengan domisili. Gak mungkin kan kalo kamu udah ngamplopi 20 ribu, kelak tetanggamu yang udah pindah ke luar pulau akan datang ke rumahmu hanya untuk mengembalikan 20 ribu? Kalo orang yang kamu amplopi itu udah meninggal, anaknya pun belum tentu ingat buat ngembalikan amplop kalo kamu ngadain hajat. 

Gak akan ada yang tau tentang masa depan.Toh gak ada ruginya ikhlas, Allah akan membalasnya dengan yang lebih baik. Kamu percaya janji Allah apa janji manusia? Bagaimana cerita soal tonjokan dan amplop di daerahmu? Sama gak ma di daerahku?

Jangan lupa follow blogku dan tinggalkan G+, ya? Kalo info ini bermanfaat buat kamu. Bisa juga follow twitter @anis_sa_ae biar dapat update info tiap hari ^^v



Share on Google Plus

About Anisa Ae

6 komentar:

  1. Di Malaysia kalau komuniti jawa ada juga tonjokan tapi kami panggil punjungan atau ngunjung...

    Uang nya juga ada...kami panggil duit keruk hehehe

    Salam kenal mbak anisa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heheheh, di Malaysia ada juga tho? Xixixi. Salam kenal juga Mbak Puan. ^^v

      Delete
  2. Tonjokan udah mulai langka ditempatku. Udah berganti dng selembar kertas undangan. Paling saudara dekat aja yg dpt tonkokan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, budaya makin lama jadi luntur, ya?

      Delete
  3. Aih lucu banget istilahnya, ini sih ditonjoknya nggak sakit ya, Mbak :)

    ReplyDelete

Harap tidak meningglkan link hidup. :) Terima kasih.