Pilih Sakit Gigi atau Sakit Hati?


Berbagi dan menginspirasi

Selamat malam semuanya .... Malam ini saya kembali nulis setelah absen weekend kemarin. Sibuk puol. 

Kalian pernah sakit hati, gak, sih? Pasti kebanyakan pernah, kalo yang gak pernah sih kemungkinan cuma 1% deh. Nah, kalo sakit gigi? Pernah juga, gak? Semoga banyak yang gak pernah. Kalau disuruh harus milih antara sakit hati dan sakit gigi, milih yang mana hayo? Pilihan yang sulit, kan? Mungkin banyak yang memilih sakit gigi, sakit hati, atau malah tidak memilih keduanya. 

Yup, pilihan yang tepat adalah tidak memilih keduanya. Masa' iya mau sakit? Apalagi sakit hati dan gigi sama-sama sakitnya. Saya sih lebih milih sakit hati daripada gigi, kalau pas sakit gigi. Kalau pas sakit hati, lebih milih sakit gigi. Xixixi. Plin-plan, ya? Bukannya plin-plan sih, karena pilihannya ada dua, sakit hati atau sakit gigi, bukan malah gak milih semua. 

Oke-oke. Aku sebenarnya mau cerita kalau malam ini sedang sakit gigi. Sebenarnya sudah dua mingguan, tapi kadang kambuh, kadang enggak. Mau dicabut kok ya takut. Bukan takut pas dicabut, tapi takut ma jarum suntiknya yang bakalan disuntikin ke gusi. Padahal dua minggu lalu, aku udah ke dokter gigi. Tanya kalo mau dicabut itu gimana, eh pas tau disuntik dulu, batal deh. Bersihin karang giginya aja, ngeri liat jarum suntik. Ternyata karang gigiku banyak juga. Gak nyangka banget kalo karang gigiku sebanyak itu. Padahal aku rajin gosok gigi lho. 

Hh ... rajin gosok gigi juga gak menjamin gigi bakal gak berlobang, apalagi bersih dari karang gigi. Beda lagi kalo rajin gosok gigi plus ke dokter gigi 6 bulan sekali. Soal gosok gigi, kebanyakan pas mandi pagi dan sore. Iya apa iya? Padahal yang bener itu setelah sarapan dan mau tidur malam. Hiks. Aku aja bangun tidur langsung mandi dan gosok gigi, habis makan langsung kerja. Kalau malam jarang-jarang, cuma pas mandi sore aja. Tapi tetep aja aku rajin gosok gigi, kan 2x sehari tho? 

Sambil nulis ini via BB kesayangan, aku minum obat cataflam (bisa dibeli di apotek, bilang aja obat gigi, harga di apotek sini 6.000 rupiah per butir), refrensi dari teman-teman di WA. Ketika tulisan hampir selesai, alhamdulillah nyerinya udah berkurang. Buat kalian semua, jangan lupa periksa ke dokter gigi tiap 6 bulan sekali, ya? Plus sikat gigi habis sarapan dan akan tidur malam.  ;)



Jangan lupa follow blogku dan tinggalkan G+, ya? Kalo info ini bermanfaat buat kamu. Bisa juga follow twitter @anis_sa_ae biar dapat update info tiap hari ^^v
Share on Google Plus

About Anisa Ae

0 komentar:

Post a Comment

Harap tidak meningglkan link hidup. :) Terima kasih.