Kerjasama Antar Penjual, Untung Banget

Anisa AE  -  Indahnya jika sesama penjual saling mendukung. Tidak rebutan pelanggan, apalagi jika menjual barang yang sama. Sakitnya tuh di sini, ketika diusir dari sebuah tempat lesehan, tapi pesan di penjual sebelahnya yang tempatnya sudah penuh.


Pernah mengalami juga? 

Okelah, di Kota Malang ada penjual makanan yang sangat akur. Mereka sampai menyewa lahan untuk dipakai bersama. Pemesan mau duduk di mana dan makan apa, itu terserah. Yang pasti, tidak ada adu mulut untuk menawarkan dagangan. Pembeli pun senang, bisa makan yang berbeda di satu tempat. Eh, sepertinya di Kepanjen juga ada.

Berbeda dengan penjual online. Sama-sama menjual produk, tapi saling menjatuhkan harga. Saling mengatakan bahwa produknya yang terbaik, juga paling murah. Duh, sedih. Padahal satu kota.

Bagaimana sih menyikapi hal seperti ini? Pinginnya sih akuuurrr terus. Sayang banget kalau pertemanan hancur hanya gara-gara dagangan.Kan udah kenal tuh, kenapa gak saling kerjasama? Kan gak semua barang harus ready stock, apalagi jika sampai kehabisan. Itu gunanya punya partner kerja. 

Umpama si A ready bedak dan masker, si B ready lotion dan obat, kenapa tidak digabungkan saja? Si A dan si B membuat satu toko online dengan isi bedak, masker, lotion, dan obat. Kalau ada yang beli masker ke B, ambilnya di A. Kalau ada yang beli obat di A, ambilnya di B. Tentu tetap dengan harga grosir. Kenapa? Perlu dicatat bahwa ini adalah kerjasama. Harganya pun disamakan.

Tenang saja, walau cust sama, tetap si A dan B mendapatkan untung. Entah itu ordernya dari si A ataupun B. Plusnya, sama-sama punya untung, tidak perlu ready banyak barang, dan stok barang yang bisa diakui sebagai miliknya.

Apa saya pernah menerapkan hal seperti ini? Pernah. Kalau stok saya habis, pasti lari ke teman dengan harga grosir. Kalau buku habis dan percetakan full, langsung minta cetakin teman, ngaku kalau percetakan sendiri. Toh teman juga tak keberatan. Ini juga yang sering dilakukan penjual di pasar-pasar.

Tiap orang pasti punya cust yang berbeda kok, kan temannya juga berbeda. Pelayanan yang berbeda juga menentukan cust mau pesan di mana. Toh pembeli adalah raja. Tertarik untuk mencoba? 

Kerjasama antar penjual. kenapa tidak?
Share on Google Plus

About Anisa Ae

10 komentar:

  1. patut dicontoh niih buat yg jualan
    bersimbiosis mutualisme, saling menguntungkan, bukan saling menjatuhkan
    :jempol:

    ReplyDelete
  2. sepertinya malah lebih enak ya mbk,saling menguntungkan satu sama lain,daripada gondok2an hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heheh, iya. Sayang banget gak ada yang nyadar. :(

      Delete
  3. aku utk sampingan jual pulsa elektrik... bbrp temen di kantor trnyata ada jg yg udh jualan ini.. tp kita akur... mlah kalo aku keabisan stok deposit, aku minta dia isiin pulsa langgananku, gitu juga dia kalo gantian keabisan stok :).. malah enak gitu ya mba.. ga gontok2an.. krn aku percaya sih rezeki itu Tuhan yg atur... mau kita gontok2an ama saingan, kalo emg bukan rezeki ya ga bakal dapet :)

    ReplyDelete
  4. Di IG sama twitter sering ada yang rombongan selling gitu kok, Mbak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu pas nyadar. Kalo saling egois, gak bakal berhasil.

      Delete
  5. bener banget nih, ini udah jadi kerja sama yang saling menguntungkan banget :)) udah banyak kok contohnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sayangnya masih banyak juga yang menganggap saingan. Hehehe

      Delete

Harap tidak meningglkan link hidup. :) Terima kasih.