Terminal Mie Kepanjen


Terimal Mie

Anisa AE - Siapa yang tak kenal dengan makanan instan dengan nama mie ini? Pasti semua tahu, bahkan banyak sekali yang doyan. Ibu saya termasuk salah satu orang yang simpel dan menjadikan mie sebagai menu sahur, hampir tiap hari. Bagaimana rasanya jika memakan mie sekaligus melihat cara pembuatannya? Wah pasti seru banget nih kalau makan mie sambil liat pembuatannya. Iya, beneran liat cara membuat mie. 

Melihat Cara Membuat Mie

Sebenarnya sudah beberapa minggu saya ingin berkunjung ke Terminal Mie, salah satu tempat yang menjual mie plus kita bisa melihat bagaimana mie tersebut dibuat. Ih kerenn. Sayangnya saya tidak pernah ada waktu, maklumlah emak-emak. Pas ada waktu mau ke sana, eh tutup. Padahal tempatnya lumayan dekat dengan rumah, di Jl. Kawi no.24 Kepanjen. 

Beberapa hari yang lalu, saya mengajak Asma untuk berbuka puasa di sana. Asmanya sih gak puasa, tapi saya yang puasa, hehehe. Sebenarnya mau pindah ke Warung Nayamul yang deket Stadion Kanjuruhan, karena Keluarga Biru ngajakin buber di sana. Berhubung sudah hampir Maghrib, tapi mereka belum datang, saya akhirnya meluncur bersama Asma dan pinky ke Terminal Mie deh.

Datang di Terminal Mie

Di sana sebenarnya setelah datang langsung ke loket, berhubung saya hanya berdua dengan Asma, pasti memilih tempat duduk adalah prioritas utama. Kami memilih duduk di angkot yang memang saat itu tidak ada orangnya. Kan gak mungkin ngajak dia pilih pesanan lalu mengantri. 

Angkot di Terminal Mie

Eh? Kalian baca angkot? Iya, kami duduk di dalam angkot yang telah disediakan di dalam Terminal Mie. Angkotnya lumayan besar, tempat duduknya nyaman deh. Apalagi bisa digunakan untuk 7-8 orang. Sayangnya kami cuma berdua. Xixixi. Seandainya punya Toyota Agya, pasti lebih asyik. Bisa ngajak sekeluarga buat makan bareng ke Terminal Mie. Gak hanya ke sana, tapi sekalian jalan-jalan ke Malang deh.

Toyota Idaman

Setelah melihat-lihat menu, kami akhirnya memilih es cokelat, es teh, mie tarik sapi, dan mie tarik ayam. Sambil menunggu pesanan datang, kami selfie dulu di dalam angkot. Piss. Kalau jalan-jalan berdua dengan Asma, tak akan lepas dari yang namanya selfie berdua deh.

Asma pun dengan semangat berjalan keliling di tempat tersebut. Melihat orang-orang yang menunggu berbuka puasa, serta melihat bagaimana mie dibuat. Tampaknya dia sangat antusias melihat mie yang dibalik-balik oleh pembuatnya.

Selfie di Angkot

Tak berapa lama, makanan pun datang. Kami bersiap menyantap mie yang katanya enak itu. Apa beneran enak? Well, untuk kuah, terasa banget kaldunya, sedaaap. Tapi untuk mienya, masih tergolong biasa menurut saya. Lembut juga sih mienya. Sayangnya Asma hanya makan seperempat, akhirnya saya menghabiskan dua mangkok mie deh. Sayang kalau gak dihabiskan.

Tiba-tiba saja keluarga biru datang dengan banyak barang, saya pikir gak jadi ke Kepanjen. Bisa ditebak bahwa barang belanjaan itu adalah hasil dari pilihan Mama Ivon ke Vanqis. Iya, Mama Ivon tak akan bisa lepas dari Vanqis jika ke Kepanjen. Sambil menunggu Mama Ivon memesan makanan, saya mengobrol bersama Papa Ihwan dan Aim. Tentunya bersama Asma juga. 

Terminal Mie dari Depan
Kami sempat berbincang juga dengan managernya tempat ini, Mas Ari. Ternyata tempat ini masih berada dalam naungan Noodle Inc. Ternyata nama terminal ini berawal karena tempatnya dekat dengan Kantor Pos yang biasa digunakan oleh angkutan warna biru langit (angkot Gunung Kawi) untuk mangkal mencari penumpang.

Pun, tak jauh dari tempat tersebut ada Halte Jus milik Cak Mad yang sudah sangat terkenal di wilayah Kepanjen. Siapa yang tak kenal Halte Jus? Nah, sepertinya akan sangat cocok jika tempat itu diberi nama Terminal Mie. Semoga lain kali saya bisa menulis tentang Halte Jus.

Review kuliner tak akan pas tanpa harga. Yup, harga mie tarik di sini 17 ribu, dan kebetulan ada diskon 25%. Untuk harga yang lain, kok saya lupa, ya? (Maaf :( ) Saya kasih bocoran, ajak aja sekeluarga makan di sini, gunakan debit BRI untuk pembayaran, maka akan ada diskon 50% jika membeli lebih dari 150 ribu. Lumayan, kan?

Jangan lupa tinggalkan komentar, follow blog, dan G+, ya? Kalo info ini bermanfaat buat kamu. Bisa juga follow twitter @anis_sa_ae dan FP Anisa AE biar dapat update info tiap hari ^^v
Share on Google Plus

About Anisa Ae

14 komentar:

  1. Replies
    1. Terima kasih :)
      Mbak, blognya lagi diedit-edit, ya?

      Delete
  2. Ibu jangan boleh makan mie tiap hari kasian lambungnya tuh ga bisa mencerna dengan baik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, tapi mienya ibu yang telur.

      Delete
  3. Hi Maks.. salam kenal.. terimkaish telah berkunjung dan telah follow blog kami ya.. your followed done^^.. lumyan jug ya makan mie bisa diskon 50% hahaha.. kaya beli baju sale aja ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama, Mak :D

      Iya, nih, Mak. Sale banget. Xixixi

      Delete
  4. Tempatnya unik Mak, mie nya juga jadi kepingin nyicip hihi.
    Oh ya makasih udah follow Mak, udah saya follback :) Salam kenal dari Bandung..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mak. :) Mampir yukk
      Makasih dan salam kenal juga. :)

      Delete
  5. mba Anisa orang Malang ya, tau gitu pas mudik kemarin ketemuan huhuhu. Salam kenal :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak .... Wah sayang banget :(
      Salam kenal juga :)

      Delete
  6. aaaa aku suka miiiiee... kreatif juga ya, makan di dalam angkot.. ini ama Malang dekat gak sih?

    ReplyDelete
  7. Makasih untuk infonya
    Kunjungi juga www.smartkios.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih sudah mampir :) Cuus ke sana

      Delete

Harap tidak meningglkan link hidup. :) Terima kasih.