Cerita Mbolang di Hutan Kamboja Klaten

Hutan Kamboja Klaten

Adinda AE - Hutan kamboja, gue pertama kali denger namanya dari seorang temen gue yang namanya Sule, sebenernya namanya Listyawati sih. Cewek kece, cantik, tapi masih jomblo ini, haish ... kok jadi ngiklanin dia sih, he ... he ... ini bagian dari acara jalan-jalan men gue bareng Sule.

“He ... Ndri, loe tahu hutan Kamboja Klaten, gak?” tanya Sule selepas kita dari Stasiun Klaten buat pesen tiket ke Bandung.

Hutan kamboja? Emang ada yah? Kok gue juga baru denger, batin gue sih githu. Kalau hutan kota Klaten mah gue tahu, itu pun juga baru beberapa saat lalu karena setelah salah satu koran mencetak beberapa siswa mesum di sana. Etdah ... terlalu katrok yah gue? Ha ... ha ... ha ...

“Gue kagak tahu, Ping,” jawab gue yang memang lebih sering gue panggil ping.

“Ini hlo, lihat,” tunjuknya pada tampilan google di layar androidnya.

Wih ... keren abis ... di mana tuh?” tanya gue, sumpah di foto itu tempatnya keren banget, kayak di tengah hutan di penuhi dengan pohon-pohon kamnoja gedhe, sempurna, cocok buat hunting foto nih!!!

“Kesono yuk,” usul si Ping begitu kita keluar dari stasiun.

“Hayok!!!” tutur gue yang langsung menyetujui permintaannya, selalu deh ngiler kalau liat tempat eye catching buat foto sama lihat novel-novel bagus. Gue mah githu orangnya.

Setelah mengisi perut di Bakso dekat apotik Kimia Farma Klaten, duh gue lupa namanya, padahal mau gue promosiin juga, Mie ayamnya mantap men, sumpah!!! Hm ... jangan dibayangkan bisa batal tuh puasa. Ha ... ha ... ha ...

“Ni dari Stadion lurus terus pokoknya,Ndri” tunjuk Sule berdasarkan alamat yang di dapatnya di Google.

Gue pun sebagai seorang sopir, etdah sopir kece menurutinya. Sambil celingak-celinguk gak jelas, karena gue juga belum tahu di mana tepatnya tempat itu, gue pun memacu motor Beat sule dengan pelan-pelan.

Setelah berjalan beberapa saat, gue dan Sule belum nemu juga itu tempat, ha ... ha ... ha .... Hingga di pertigaan paling ujung dari Stadion Trikoyo, sule pun berteriak.

“Ndri ... Ndri ... Stop!!! Ini deh kayake tempatnya.” Celetuk Sule sambil tertawa.

What!!!!

Bayangan gue tentang sebuah hutan besar dan pohon-pohon banyak itu pun runtuh seketika, yang ada di hadapan gue hanya hamparan pohon Kamboja yang berjajar dengan beberapa pekerja yang sedang bekerja di situ.

Gue ngakak sama Sule, bener-bener bikin gue sama Sule spechless.

“Ha ... ha ... ha ..., sumpah Ndri gokil banget,” ungkapnya masih dengan tertawa.

“Gue juga gak nyangka, Le,” tutur gue yang ikutan ngakak, kita pun memilih balik, bukan kecewa sama tempatnya sih, tapi mana mungkin gue foto-foto di tengah para pekerja yang sedang bekerja kek githu, bisa jadi artis dadakan dung.

Gue balik lagi ke Hutan Kambojo beberapa hari setelahnya sama Sule, Jam setengah 5 sore gue berangkat, sengaja sih biar para pekerja itu udah pulang. For Your Information, hutan kamboja sebenarnya adalah usaha penjualan pohon kamboja yang milik seseorang.

Banyak sih yang udah hunting foto ke sana, dan hasilnya emang bagus. Ini gue ada beberapa foto yang sempat gue ambil pas di sana. Eye catching kan? Abaikan wajah gue yang terlalu manis. Plakk ...

Gue parkir motor di warung depan hutan kamboja, gak ada tukang parkir sih, tapi pas pulang gue bayar juga, etdah. Hohoho.

Sebelum masuk ke hutan Kamboja gue baca Basmallah dulu, Yah ... selain itu kalimat ajaib untuk mengawali seseuatu, juga karena gue bakal masuk ke kawasan yang belum pernah gue datangin sebelumnya.

Begitu kaki gue melangkah, gue di sambut dengan jajaran pohon besar yang begitu indah, berasa di negara mana githu, :D. Gue mulai antusias buat memotret dan mengabadikan moment. Sule mulai mengeluarkan Samsung Galaxy milknya, sementara gue lebih milih pake Kamera Digital milik orang lain, he ... he ... he ....

“Eh, Ndri ... ini gimana KAMERA GUE NGEHANG!!!” ujar Sule, gak tahu kenapa, awalnya hp dia baik-baik aja, pas masuk tiba-tiba ngehang juga.,

“Kok bisa?” tanya gue yang mulai merinding, serius nih?

“Kagak tahu, liat deh,” tunjuknya, dan benar saja kameranya gak mau disentuh Blass.

“Loe tadi gak salam dulu yah?” tanya gue? Salam dalam artian ngucap Bismillah atau semacamnya, dia pun menggeleng.

Gue selalu percaya di manapun gue sekalipun gue sendirian, sebenernya gue gak benar-benar sendirian. Yah ... nasi udah jadi bubur, untungnya kamera gue masih nyala, dengan fasilitas baterei yang udah kedat-kedut, gue pun mengabadikan moment. Awalnya ini gambar bagus, tapi kenapa hasil akhirnya kayak gini, bahkan ada beberapa yang ilang. Wallahu a’lam, Gaes

Jangan lupa tinggalkan komentar, follow blog, dan G+, ya? Kalo info ini bermanfaat buat kamu. Nanti akan langsung saya follback buat yang komentar langsung. Bisa juga follow twitter @anis_sa_ae dan FP Anisa AE biar dapat update info tiap hari ^^v
Share on Google Plus

About Anisa Ae

14 komentar:

  1. ini penulis tamu ya Nis? apa nulis fiksi :D

    ReplyDelete
  2. Hahaha..ternyata hutan buatan "usaha dagang seseorang" ehmm..kamboja indentik dg kuburan jg kayanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe. Iya nih. :)

      Kamboja dengan orang mati -,-

      Delete
  3. aaarghhh, aku sirik ngeliatnyaaaa.... Asik banget buat foto2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga pingin ke sini ... Ini tulisannya adminku, Mbak.

      Delete
  4. tjakep!
    tapi kalo kesorean dikit dah agak gelap lewat situ kayanya bikin takut :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak cuma takut. Malah banyak yang gak lewat. Wkwkwk

      Delete
  5. Jadi nama temennya, Sule atau Ping?

    Etapi hutan kamboja? Beneran ada?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Namanya Listiowaty, tapi panggilannya dua. Heheh

      Delete
  6. Menarik ya pohon kambojanya banyak. Tapi sayang klo di penjual tanaman gini, seringnya daunnya nggak lebat. Kalau mau nyari kamboja yang berdaun lebat dan berbunga emang kebanyakan di kuburan, hahaha. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Ini bohong banget. Hutannya cuma sak ipriiit.

      Delete

Harap tidak meningglkan link hidup. :) Terima kasih.