Harga Lebaran 2015


Anisa AE -  Banyak sekali yang mendambakan hari bahagia besok. Siapa yang menyangkal jika Lebaran selalu dihiasi dengan rumah yang lebih bersih, baju dan sepatu baru, serta makanan ringan di atas meja yang sangat jarang dijumpai pada hari biasa.

Ya, itu pun yang terjadi di keluarga saya. Bebebrapa hari sebelum Lebaran, bahkan saya pun sudah membeli kue dan makanan ringan untuk suguhan kepada tamu besok. Baju Lebaran untuk Asma juga tak ketinggalan. Alhamdulillah ada rezeki lebih dari Pak Bos dan Toyota, sehingga bisa buat beli baju Lebaran untuk saya dan suami.

Namun, lepas dari persiapan ini, saya paling tidak suka Lebaran. Kenapa? Karena hari pertama sampai seminggu harus berada di rumah mertua, berkumpul dengan saudara-saudara yang lain. Seharusnya saya bahagia, namun entah kenapa tiap Lebaran di sana, tak ada kata bahagia.

Ini adalah Lebaran ke empat saya di rumah mertua. Pasti hari pertama sholat Id di rumah, setelah sungkem dengan Ibu dan ke tetangga, langsung meluncur ke rumah mertua sekitar jam 10 siang. Ya, di sana sudah ada keluarga dari suami. 

Setelah ke tetangga sekitar, kami langsung menyembelih beberapa ekor mentok. Enak? Iya memang, tapi saya tidak terlalu suka. Tentunya para lelaki yang menyembelih, perempuannya membersihkan bulu dan memasaknya.

Lantas, kenapa saya tidak suka berada di tempat ini? Selain tidak ada sinyal, hampir semua handphone tidak ada. Salah satu alasan terkuat adalah daya tahan tubuh saya yang lemah dan memiliki darah rendah. Jika terlalu lelah, maka hasilnya bisa ditebak, saya tidak akan bisa bangun seharian.

Karena hal itu, saya selalu menjadi gunjingan keluarga suami. Apalagi suami adalah adik yang paling bungsu, saya selalu dibanding-bandingkan dengan yang lain. Pastinya yang lebih baik dari saya, padahal saya sudah melakukan yang terbaik. Well, sakitnya tuh di sini. 

Saya memang tidak bisa lebih baik dari yang lain jika masalah kerajinan sebagai ibu rumah tangga dan itu yang menjadi peluru untuk menyerang. Sungguh, seandainya bisa, saya pun ingin seperti mereka. Tiap kali Lebaran akan tiba, hati saya ciut. Sangat ciut. Imsonia, dada sesak, dan berusaha menangis. Entah kenapa. :'(

Jangan lupa tinggalkan komentar, follow blog, dan G+, ya? Kalo info ini bermanfaat buat kamu. Nanti akan langsung saya follback buat yang komentar langsung. Bisa juga follow twitter @anis_sa_ae dan FP Anisa AE biar dapat update info tiap hari ^^v
Share on Google Plus

About Anisa Ae

4 komentar:

  1. agak susah sih ya mba, kalo udh menyangkut mertua dan sodara2nya ... aku ngerti sih krn mertuaku yg pertama.. mantan mertua mksdnya... untungnya yg kedua baik bgtttt dan pikiran lbh terbuka, mungkin krn mereka lama tinggal di eropa... jd ga gitu kaku dan kolot...

    dulu ngadepin yg pertama, aku cendrung cuekin... dan sebisa mungkin ga deket2 deh :D... makin digosipin sih, tp aku tipe yg ga peduli org mw bilang apa, yg ptg aku ya bgini ini :D.. hasilnya, untung aja kita berdua cerai akhirnya ;p.. eh, tp aku ga nyaranin gitu loh ;p... toh dulu cerainya murni krn ketidakcocokan aku dan mantan.. ga ada hub ama ex mertua ;p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, iya, Mbak :)
      Tetep semangat, ya? ^^/

      Delete
  2. merindukan kesendirian dikala keramaian , selamat idul fitri Mba, mohon maaf lahir dan batin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya :)
      Mohon maaf lahir dan batin juga :)

      Delete

Harap tidak meningglkan link hidup. :) Terima kasih.