Bumbu Instan VS Bumbu Ulekan


Anisa AE - Kalau bicara tentang masak, ibu-ibu pasti punya banyak cerita yang asyik buat dibagi-bagi. Dari mulai pengalaman pertama pegang pisau, perihnya kena cipratan minyak panas sampai hati yang ngenes gara-gara goreng ikan yang gosong. Di balik masakan enak yang tersaji manis di meja makan, ada ibu-ibu yang kerja keras sambil bertaruh keselamatan di dapur, hehe.

Lepas dari perjuangan berat kaum ibu yang masak di dapur, masak tetap jadi kegiatan yang bikin seorang ibu merasa bahwa kehadirannya dalam sebuah keluarga itu benar-benar penting lho! Siapa lagi yang akan masak kalau bukan ibu? Ada sih kaum bapak yang suka masak, tapi kebanyakannya tetap saja bikin ibu nambah kerjaan. Itu lho bekas masaknya yang berantakan, sudah deh kalau kaum bapak lagi kesandingan pengen masak, dapur bakalan jadi kapal pecah! Ampun deh!

Nah, saat hasil masakan disantap habis sama semua anggota keluarga, kaum ibu pasti akan happy banget. Karena kerja kerasnya dihargai, apalagi kalau sambil dipuji masakannya enak. Wih, dijamin langsung terbang ke langit ke tujuh deh!

Tapi ada satu hal yang kadang bikin ibu kesel di dapur? Apa tuh? Bumbu dapur! Iya, kalau lagi males, lihat bumbu dapur seperti kemiri, kunyit dan lengkuas itu bisa bikin enek. Kebayang tangan yang pegal saat ngulek bumbu-bumbu itu padahal kondisi badan lagi kurang fit, capek deh! Tapi sekarang ada bumbu dapur instan, dari mulai jahe, kunyit hingga daun salam pun sekarang ada versi instannya.

Di satu sisi adanya bumbu dapur instan memang membantu banget untuk ibu-ibu yang lagi malas, tapi ternyata ada sisi lainnya yang bikin masak kurang gregetnya. Hasil jadi masakan dengan bumbu dapur instan kurang mantap rasanya, beda dengan bumbu dapur hasil ulekan sendiri. Ibaratnya bumbu dapur yang diulek sendiri itu keluar minyaknya, nah minyaknya itu yang bikin masakan jadi terasa makin nikmat.

Jadi bagaimana? Pilih bumbu dapur instan atau bumbu dapur hasil ulekan? Semua itu tergantung pilihan masing-masing. Kalau memang lagi sibuk dan malas ngulek, pakai bumbu dapur instan (rata-rata bentuknya bubuk, jadi tinggal racik dan tambahkan air saja). Pakai bumbu instan lebih cepat dan dapur jadi lebih bersih (dari sampah-sampah bekas bumbu), tapi ya itu dia ada sedikit kurang mantap saja. Nah, kalau punya banyak waktu dan tenaga yang ekstra, lebih baik ngulek bumbu saja. Masakan lebih mantap dan aromanya lebih aduhai.

Jangan lupa tinggalkan komentar, follow blog, dan G+, ya? Kalo info ini bermanfaat buat kamu. Nanti akan langsung saya follback buat yang komentar langsung. Bisa juga follow twitter @anis_sa_ae dan FP Anisa AE biar dapat update info tiap hari ^^v
Share on Google Plus

About Anisa Ae

7 komentar:

  1. waaahh menarik banget mba. di rumah juga mama kadang suka pake bumbu instan tapi kalau ada acara besar selalu pake bumbu uleg hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang ada bumbu intant yang mirip ulekan juga kok.

      Delete
  2. Hehehe kalo bicara soal cita rasa yang "nyata" jelas datangnya dari bumbu dapur yang di ulek sendiri. Kalo bumbu dapur yang instant rasanya kurang nikmat aja. Wah kalo masalah dapur berantakan sih, kembali ke orangnya juga. Ada yang suka beres-beres setelah masak dan ada juga yang malas hehehe

    ReplyDelete
  3. biar bagaimana bumbu ulekan rasanya tetap lebih nampol... Tp memang kl mau cepet ya mending pake bumbu siap pake alias instan :))))

    ReplyDelete
  4. berhubung gak suka masak ya aku pilih yg praktis bumbu yg sudah jadi apalagi sekarang banyak macamnya

    ReplyDelete

Harap tidak meningglkan link hidup. :) Terima kasih.