10 Tips Aman Berkendara Bersama Balita






Anisa AE - Sepeda motor bukan hal baru lagi di Indonesia, apalagi dengan kondisi yang sangat mudah untuk mendapatkan kredit motor. Makin mudah ketika tak perlu mengantri ataupun menunggu angkot, apalagi berdesakan dengan penumpang lain.

Namun itu tidak menjamin bahwa pengendara motor akan aman dari bahaya yang bisa mengancam setiap saat. Apalagi untuk seorang ibu yang berkendara sendiri bersama balitanya. Ada rasa was-was tersendiri dalam hal keamanannya, walaupun sang ibu merasa telah ahli mengendarai motor.

Saya termasuk di antara para ibu yang merasa was-was. Apalagi Asma tidak bisa diam jika naik motor, ada saja tingkahnya. Masih mending jika naik motor bersama suami, saya bisa menjaganya. Namun jika hanya berdua, rasanya tetap luar biasa.

Namun, saya akan merasa aman jika telah mempersiapkan banyak hal sebelum pergi bersamanya. Setidaknya mengurangi was-was.

Ini beberapa yang saya lakukan :

1. Pakaian
Kami selalu memilih pakaian yang nyaman untuk berkendara. Ini untuk mengurangi rasa gerah saat berkendara.

2. Tas
Siapkan tas beserta isinya yang wajib dibawa. Misalnya saja STNK, SIM, KTP, ATM, dan uang tunai. Saya juga menyiapkan camilan, minyak kayu putih, kantong kresek, dan permen. Kantong kresek bisa digunakan sewaktu-waktu. Misalnya saja untuk mengumpulkan sampah dari camilan.

3. Jas hujan
Musim hujan tak boleh lepas dari jas hujan. Saya menyiapkan 2 jas dengan ukuran berbeda untuk kami. Jas hujan pun selalu siap sedia di dalam jok. Namun tak ada salahnya mengecek apakah has hujan masih berada di tempatnya.

4. Makan
Terlihat sepele, tapi ini yang selalu saya lakukan sebelum kami pergi. Karena rasa lapar akan mempengaruhi stamina dan konsentrasi dalam mengendarai motor. Saya dan Asma biasa makan bersama sebelum mulai berangkat. Jangan sampai dia pum merasa kelaparan di dalam perjalanan.




5. Jaket
Saya membiasakan diri memakai jaket ketika naik motor. Selain tidak membuat pengendara kedinginan, juga bisa mencegah sakit. Angin kencang bisa membuat masuk angin.

6. Kaos kaki
Walau hanya memakai sandal, kaos kaki tetap wajib karena kaki saya adalah yang paling rentan pada dingin.  Harga mulai 5-15 ribu.

7. Masker
Ini seperti menjadi hal wajib sebelum mengendarai motor. Selain mengurangi bau yang tidak sedap, juga mengurangi polusi udara dari asap knalpot yang masuk melalui hidung. Harga mulai dari 5-15 ribu

8. Sarung tangan
Karena tangan saya mudah berkeringat, sarung tangan menjadi hal wajib juga. Yup, lagi-lagi agar saya pun tidak merasa kedinginan. Harganya pun terjangkau. Mulai dari 10-20 ribu.

9. Sabuk gonceng
Ini wajib banget. Dengan memakai sabuk gonceng,  rasanya makin aman mengendarai motor. Tidak takut ketika tiba-tiba saja si kecil merasa mengantuk dan tertidur ketika dalam perjalanan. Apalagi jika memakai sabuk gonceng dengan ketat dan sesuai prosedur. Untuk keamanan berkendara, banyak yang memproduksi sabuk gonceng. Harga 70-150 ribu.

10. Helm
Ini adalah hal terakhir yang saya pakai ketika akan mengendara. Kami selalu memakai helm untuk keamanan. Pastinya selain karena mematuhi peraturan lalu lintas, kepala kami juga tak akan kepanasan dan kaca depan melindungi mata dari binatang terbang. Saya selalu memastikan bahwa helm anak yang dia pakai pas di kepalanya. 

Jika semua sudah dilakukan, maka kami akan siap berkendara berdua dengan waktu perjalanan yang cukup lama. Tak lupa saya siapkan stok stamina untuk menyanyi dan bercerita di sepanjang perjalanan.

Sudah siap berkendara sendiri dengan si kecil?

Jangan lupa follow blogku dan tinggalkan G+, ya? Kalo info ini bermanfaat buat kamu. Bisa juga follow twitter @anis_sa_ae biar dapat update info tiap hari. ^^v



Share on Google Plus

About Anisa Ae

51 komentar:

  1. Yups, sepakat mba, memang prepare semuanya harus ya, demi keselamatan.
    termasuk di jalan, kadang-kadang banyak tuh ibu-ibu suka jalanin motornya kenceeng, kasihan lihat balita yang diajaknya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, aku aja ngeri kalo pas ama balita. Biasanya paling kenceng 40km/jam

      Delete
  2. terimakasih tips-tips Mbak :)
    nanti dipraktekkan saat berkendara bersama anak :)

    ReplyDelete
  3. Lengkap banget mba tips nya
    Sip sip...
    Makasih yaaa sudah berbagi

    ReplyDelete
  4. Wah, Kakak keren banget tuh.siap berangkat yah. Tengkyu tipsnya, Mbae

    ReplyDelete
  5. helm anak nih yang suka kelupaan. Banyak yang gak terlalu mengangap penting padahal penting

    ReplyDelete
  6. Kalo msh deket branilah ngajak naik motor. Tp klo jalan raya besar, minta dianterin kalo ngajak anak kecil

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya ke mana-mana berdua ma si kecil. :D

      Delete
  7. aku gak ada motor sih. Tapi asyik ya sekarang ada sabuk bonceng. soalnya suka khawatir kalo liat anak yang dibonceng dan si anak ngantuk

    ReplyDelete
  8. Tips nya bermanfaat banget Mba, saya bisa bagikan juga ke orang lain :)

    ReplyDelete
  9. Aku berani boncengin anak balita kalo ada orang dewasa yg megang dia. Jadi enggak duduk depan ,ngeri kalo tangannya jahil dan ikutan pegang gas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanya suami pilihin matic biar anakku gak jail tangannya

      Delete
  10. Penting nih mbak tips nya..palagi aku yang sering bawa 2 anak, satu depan satu blkng. Krn blm punya sabuk gonceng...yang kecil tak bawa di depan, diiket slendang mbak... Tapi klo dah ngantuk..jadinya repot juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Coba pakai sabuk bonceng mbak. Lebih aman

      Delete
  11. boncengan anak perlu juga dipertimbangkan. saya pake boncengan anak yang di belakang, dipasang di jok belakang. kalau anak ngantuk, aman. anak juga tidak perlu harus pegangan ke saya di depan.

    ReplyDelete
  12. Kalo naik sepeda mtr memang sebaiknya memperhatikan kostum jaket dan helm pengaman tp sejak aku jatiu dari mytf

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pernah jatuh kah mbak? Kurang hati-hati mungkin

      Delete
  13. Sejak jatuh dari mtr hingga tulang bahu patah aku gak berani lg bawa mtr hingga saat ini.. Agak trauma.. Untung saat itu aku pake jaket dan helm shg bagian tubuhku mah terlindungi khususnya bagian kepala..

    ReplyDelete
  14. Persiapannya udah kaya orang mau pindahan aja :-D

    ReplyDelete
  15. setuju mba, aku kalau bawa keponakan juga gitu kudu lengkappp

    ReplyDelete
  16. kendaraan yang jauh sebelum diciptaknnya mungkin pembuat ide motor ini pernah kesusahan ngangkot di Indonesia mbak akhirnya menemukan motor hehe.... pizz just kidd

    ReplyDelete
  17. saya liat disini masker masih jarang dipake. terutama anak2 :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harus dibiasakan dari dini sih mbak

      Delete
    2. anaknya protes gak kalau dipakein masker?

      Delete
    3. Kalo saya pake, dia juga pake. Soalnya dia itu suka banget kembaran ama saya :D

      Delete
  18. terkadang orang tua kurang memperhatikan kelengkapan untuk anak ketika berkendara :(

    ReplyDelete
  19. wuiih paling seneng aku juga bawa jalan2 anak dari batita ampe sekarang,. ya intinya tetep kudu safety riding ya maak :D

    ReplyDelete
  20. Tipsnya oke Bgt.
    Aku ga selengkap ini kalo bawa anak krna jaraknya dekat juga sih, jarang jauh2.
    Tfs, Mak

    ReplyDelete
  21. Iya Mbk kudu banyak persiapan kalau bawa anak naik motor, kalau aku bawa kain panjang jg kalo fatih tidur diikat di badanku xixixi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kain macam selendang gitu ya Mbak?

      Delete
  22. iya setuju, makan penting mba..kl anak2 tdak makan sebelum pergi bisa masuk angin, rewel sepanjang jalan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heheeh, anakku kalo lapar, rewelnya gak ketulungan

      Delete
  23. great list..memang harus ekstra hati-hati ya sekarang kalau mengendarai motor. Banyak saingannya di jalan..

    ReplyDelete
  24. makasih tipsnya ya mba.., berguna banget nih..

    ReplyDelete

Harap tidak meningglkan link hidup. :) Terima kasih.