BPJS Adalah Penipuan??


Anisa AE - Ngomong-ngomong soal BPJS, ada yang berpikir bahwa ini modus penipuan pemerintah? Mungkin bagi sebagian orang iya, namun sebagian lagi tidak. Kenapa? Karena terbukti banyak yang terbantu dengan adanya BPJS.

Saya adalah salah satu orang yang menggunakan layanan ini. Hampir seluruh keluarga memakainya, kecuali adik saya karena tidak masuk dalam KK keluarga saya, namun jadi satu dengan KK milik Ibu. Bedanya, BPJS milik Ibu adalah 100% gratis dari pemerintah.

Saya, suami, dan Asma menggunakan BPJS kelas 3. Layanan tak jauh beda dengan kelas 1, hanya bedanya pada kamar yang nantinya ditempati saat rawat inap. BPJS pun sangat membantu kami sekeluarga, walau sejak punya BPJS, suami memang tidak pernah sakit. Banyak sekali keuntungan memiliki BPJS.







Pertama, saya tak perlu bayar tiap kali periksa gigi. Maklumlah, sakit gigi sering kambuh, apalagi gusi bengkak. Ini sangat membantu saya, bisa priksa kapan pun walau sedang tidak punya uang.

Kedua adalah Asma. Namanya juga anak kecil, dia sangat rentan terkena demam, batuk, dan pilek. Tapi saya tak perlu khawatir saat memeriksakan dia.

Ketiga adalah saat saya harus kontrol rutin ke bidan ataupun saat sakit. Well, semua dicover oleh BPJS. Belum lagi Ibu yang tiap dua minggu atau sebulan sekali kontrol ke rumah sakit. Itu pun gratis.

Bayangkan jika tidak punya BPJS. Saya harus membayar dokter 50 ribu tiap periksa, ke bidan 30 ribu, dokter gigi yang bisa sampai 100 ribu, dan kontrol Ibu dengan biaya 100-200 ribu tiap kali kontrol. Kami sekeluarga hampir setiap bulan menggunakan layanan kesehatan menggunakan BPJS.







Jika dihitung, kami masih untung. Itu karena total biaya BPJS yang harus dibayarkan per bulan lebih kecil dari biaya periksa kami sekeluarga. Saya pun tak perlu memikirkan biaya persalinan debay nanti, karena semua sudah tertangani.

Itu sedikit cerita dari saya tentang BPJS dan pastinya banyak cerita lainnya dari orang lain. Lantas, apa saya menjudge BPJS adalah sebuah penipuan? Padahal saya sangat terbantu dengan adanya BPJS. 

Mau tahu bagaimana cara mengurus BPJS dan keuntungan lainnya? Lihat di sini. 

Jangan lupa tinggalkan komentar, follow blog, dan G+, ya? Kalo info ini bermanfaat buat kamu. Nanti akan langsung saya follback buat yang komentar langsung. Bisa juga follow twitter @anis_sa_ae dan FP Anisa AE biar dapat update info tiap hari ^^v
Share on Google Plus

About Anisa Ae

52 komentar:

  1. Tapi harusnya mungkin BPJS tidak dipaksakan untuk karyawan yg sdh py covering kesehatan atau asuransi kesehatan kali yak mak. Jdnya double2. Apalagi klo buat karyawan besarnya iuran pake sistem persentase. hiks.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih, bisa diusulkan ke pihak BPJS-nya.

      Delete
  2. Saya bukan pengguna BPJS mbak, karena belum sempat ngurusnya. pengin sih ikutan, mudah-udahan bisa segera. Ternyata bpjs sangat membantu ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tergantung masing-masing orang sih. Ada juga yang terlalu hitung-hitungan dan nyalahin pemerintah. :)

      Delete
  3. Aku ada BPJS juga dari kantor. Ya alhamdulillah cukup membantu kok :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, berarti gak mikir penipuan ya?

      Delete
  4. Baru keingetan belom ngurus BPJS. Huhu. Abis ini mau segera diurus deh. Soalnya kalo liat di sekeliling, banyak banget yang merasa terbantu sama BPJS ini. Jadi ngerasa ketinggalan sendiri karena belom buat. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, tergantung tiap orang sih mbak. Berpikir dulu, jangan sampai nantinya menyesal.

      Delete
  5. Saya suami dan anak kecil saya juga pakai. Satu karena butuh, dua karena butuh, heheeee. Semoga sistem BPJS nya lebih baik ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, sama dong .... Aamiin. Semoga lebih ditingkatkan lagi. :)

      Delete
  6. Ternyata bermanfaat sekali ya, Mbak. BPJS saya masih dalam proses pengurusan dari kantor, Mbak. Nggak jadi-jadi padahal sudah pengin ngerasain perikta pakai BPJS. Btw, sakit gigi, gusi bengkak itu yaampun bikin galaunya. :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banget! :( Mending sakit hati masih bisa cuek. Kalau sakit gigi, mau cuek gimana? :p wkwkwkwk

      Delete
  7. aku belum punya bpjs. tapi kalo ku liat dari keluargaku maupun para tetangga bpjs itu sangat membantu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga merasa terbantu dengan bpjs

      Delete
  8. seharusnya saya udah daftar, tapi nggak sempat2, banyak dengar cerita miring juga sih, tapi dengan membaca ini mungkin saya akan mempertimbangkan untuk bergabung...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau soal berita miring, menurutku bukan bpjsnya, tapi rumkitnya. :) Aku merasa terbantu dengan adanya BPJS

      Delete
  9. banyak cerita suka duka pakai BPJS,ada yang terbantu ada yang sebaliknya,tapi seringnya baca yang terbantu..alhamdulillah

    ReplyDelete
  10. saya jg udah pernah mendapatkan manfaat bpjs, wkt nambal gigi di puskesmas... cmn itu ngantrinya hrs dr pg, klo telat ya ga kbagian nomer :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Xixixi, iya. Pindah faskes yang baru buka dg dokter gigi aja.

      Delete
  11. saya sekeluarga masih ragu mak, ikut BPJS. habis suka denger cerita ribet dll

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, tiap orang punya kisah yang beda.

      Delete
  12. waktu lahiran anak ke4 kemarin setiap priksa 300-500rb perbulan, perdua minggu setelah 7bulan ke atas. rumkitnya aku tanya jg memutus hub dengan BPJS, jadi pas mau buka BPJS kemarin jg aku ga jadi. rakyat nih selalu dibikin galau hiks. tapi baca tulisan ini jd pengen ikut deh, apalagi jika keuangan sedang tidak mendukung,ngeri juga ya

    ReplyDelete
  13. aku belum ikutan BPJS Mak.. :(

    ReplyDelete
  14. Klo saya adanya pengalaman buruk pakai bpjs hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pengalaman apa say??? Bagi-bagi dong

      Delete
  15. Saya belum punya niatan buat bikin BPJS malah, karena untuk saya saat ini sepertinya masih belum butuh. Bikinnya kalo udah butuh saja (tidak untuk dicontoh*) :D
    Makasih udah share :D

    ReplyDelete
  16. Memang macem2 pengalaman orang dg BPJS mbak. Sy baru 1 kali pakai awal tahun baru lalu saat ayahnya krucils dirawat di RS. lancar aja sih. Banyak liat langsung yg juga terbantu dh BPJS.Tp gak sedikit yg memang dpt pengalaman kurang baik.
    Apalagi klo PNS kyk sy dibandingkan dulu dg ASKES kelas n standar pelayanan kami turun di BPJS. Smoga sih gak sering2 deh pake BPJS. sehat semuaa...amiiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin. Gak ada kok yang mau sakit. :)

      Delete
  17. Diperusahaan suamiku kerja diwajibkan ikut bpjs, tapi sampai sekarang blm pernah kepakai. Lebih sering bayar mandiri. Karena antrinya itu mak...ada yang sampai jam 12 malam. Kalau lagi sakit, males mau ngantri panjang gitu.

    ReplyDelete
  18. BPJS masih pro-kontra. Ada yang merasa terbantu, ada juga yang nggak. Saya pribadi belum pakai BPJS.

    ReplyDelete
  19. Kalau aku karena udah lama pakai BPJS dari kantor dan merasa terbantu, begitu resign langsung diterusin deh. Alhamdulillah terbantu banget buat si sulung terutama :)

    ReplyDelete
  20. Selalu ada sisi positif dan negatifnya. Memang bagi sebagian masyrakat BPJS sangat membantu keberadaanya, tapi jika di telisik dari pihak medis/org2 kesehatan kerap kali dirugikan. "pengalaman saudara & artikel yg santer di media"

    ReplyDelete
  21. mungkin bagi bbrp org yg udah enak diganti biaya pengobatan sm kantor 100% dan obat paten bukan obat generik itu yg merasa tertipu atau kecewa lah dengan kebijakan baru ini

    ReplyDelete
  22. Alhamdulillah aku terbantu banget sama BPJS..apalagi kemaren melahirkan caesar kalau umum bisa habis 15 jutaan..Alhamdulillah kemaren cuman bayar 85 ribu buat imunisasi dede Umar

    ReplyDelete
  23. Halo ka, saya sudah punya BPJS tapi belum pernah digunakan. Karena saya takut dikasih obatnya yang obat biasa saja. Itu kalau soal obat gimana ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tiap tempat memang beda cerita. Waktu aku periksa kemarin, alhamdulillah obatnya setara dengan yang umum. Jadi tidak ada diskriminasi

      Delete
  24. Aku Pro BPJS banget. Keluarga penggerak Asuransi kesehatan Milik pemerintah garis keras.
    Bukan berarti kita berdoa kita bakal sakit kemudian hari. Atau kita gak pernah sakit tapi bayar terus. Nggak mikir gitu.

    Tapi aku sepemikiran sama mbak di atas. Karena aku salah satu yang mendapatkan manfaat GRATIS berobat. Dan itu sangat membantu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buat jaga2 kan tidak ada salahnya. Kita tidak pernah tahu apa yang terjadi di kemudian hari. :)

      Delete
  25. Ke Bidan bisa pake BPJS, Mbak?
    aku tuh punya, sekalipun belum pernah tak pakai

    lumayan sih, katanya ganti kaca mata juga bisa yah pake BPJS?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya memang. :D Kacamata sekarang bisa pakai BPJS juga

      Delete
  26. Kami sekeluarga udah masuk BPJS sejak lama. Tapi belom pernah sekali pun menggunakannya. Kalo pun sakit, pasti ke dokter swasta. Prinsip saya, itung-itung beramal aja buat membutuhkan. Semoga saja bisa bermanfaat. :)

    ReplyDelete

Harap tidak meningglkan link hidup. :) Terima kasih.