Kenangan Diklat MP3 di UM

diklat MP3 2015 di UM


Anisa AE - 28 November kemarin, saya diundang oleh anak MP3 UM untuk memberikan materi saat diklat MP3. Sebenarnya undangan tersebut sudah diberikan sebulan sebelumnya oleh Ajar via WA, walau tidak resmi. Sampai ada undangan resmi yang dikirim ke rumah seminggu sebelum acara dimulai.


Ada suatu kebanggaan tersendiri ketika para mahasiswa mulai melirik penerbitan secara indie. Karena memang itu adalah salah satu alternatif setelah naskah berkali-kali ditolak oleh penerbit mayor, juga sebagai lowongan pekerjaan untuk mereka. Apalagi saat ini penerbitan indie juga mulai menjamur. Tidak hanya satu dua, tapi puluhan dengan paket yang sangat murah yang bikin saya geleng kepala.








Saya berangkat pukul 8 pagi, berharap sampai di sana pukul 9, karena pukul 9.30 sudah memberi materi. Ternyata saya sampai di sana pukul 9.25. Sangat mepet, itu karena jalan macet dan saya belum tahu di mana UM. Pernah ke sana sekali, tapi belum hafal jalan karena dibonceng oleh Bidin.



Ternyata UM dekat UB, tempat kerja Ihwan. Hoalah ... padahal saya sering ke UB walau cuma lewat ataupun pas janjian ketemu ma Ihwan. Sesampainya di sana, saya pikir langsung mengisi materi dan pulang, ternyata jadwal mundur 45 menit. Saya pun menunggu sambil berharap cemas. Grogi deh di hadapan para maha. 




Suami tak kalah khawatir dan berkali-kali mengingatkan untuk tidak grogi, serta cepat pulang setelah acara selesai karena ditunggu Asma di rumah karena saat berangkat tadi tidak pamit padanya.







Alhamdulillah acara cepat selesai, 45 menit. Game singkat, materi, dan tanya jawab dengan para peserta diklat. Sudah saya antisipasi untuk tidak korupsi waktu, mengingat masih ada 2 pemateri lain yang akan muncul. Sayangnya penyakit lupa saya kambuh, lupa membawa buku untuk hadiah penanya di sesi tanya jawab. Jadinya kurang seru deh. Maaf, ya? ^^ Lain kali saya bakal bawa deh ....



Setelah makan siang dengan nasi yang disediakan oleh panitia, saya pun bergegas pulang. Selain tak ingin Asma menunggu terlalu lama, juga tak ingin kehujanan di jalan.


Ternyata ... saya tetap kehujanan. Untung saja selalu sedia jas hujan di dalam jok, jadi rasa khawatir sedikit terobati. Hanya, takut jika tiba-tiba terjatuh karena jalanan yang licin. Pastinya harus extra hati-hati saat mengemudi karena mata saya kan silinder plus minus, jadinya ya gitu deh.


Sesampainya di rumah, saya dimarahi Asma karena berangkat tidak pamit. Xixixi, kalau pamit, pasti dia ikut. Kan tidak bisa ditinggal walau hanya sebentar, anaknya emak. Tapi marahnya langsung reda ketika mengetahui kardus roti yang ada di tas saya. Ahh, untung saja dapat roti dari acara tadi.








Teringat pesan terakhir saya sebelum meninggalkan ruangan diklat, "Saya saja yang hanga lulusan SMP bisa berdiri di depan sini. Saya harap kalian yang mahasiswa ini bisa lebih dari saya! Tepuk tangan penuh semangat untuk kita semua!"


Jangan lupa tinggalkan komentar, follow blog, dan G+, ya? Kalo info ini bermanfaat buat kamu. Nanti akan langsung saya follback buat yang komentar langsung. Bisa juga follow twitter @anis_sa_ae dan FP Anisa AE biar dapat update info tiap hari ^^v
Share on Google Plus

About Anisa Ae

24 komentar:

  1. wah mbk anisa terlihat berwibawa ya di depan para mahasiswa... :)

    ReplyDelete
  2. sip semoga makin lancar jalannya berbagi ilmu n inspirasi.

    ReplyDelete
  3. sepertinya penerbitan indie emang alternatif banget buat orang2 yang naskahnya ditolak bahkan tak berkabar sama sekali..

    ReplyDelete
  4. Hebat bisa bicara di depan umum.. Tapi, sayangnya kelupaan bawa hadiah hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, iya nih. Semoga lain kali gak lupa

      Delete
  5. Setelah berbagi, biasanya pasti ketagihan untuk berbagi ilmu lagi.. :D Pengalaman saya..

    ReplyDelete
  6. Saya bicara depan cermin aja grogi.. apalagi jadi pembicara umum.

    ReplyDelete
  7. senangnya berbagi dan memberi ilmu :)

    ReplyDelete
  8. Ek, kok nggak kabar- kabar. Kan bisa ketemu sebentar :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kah? Bulan depan kumpul lagi kok

      Delete
  9. Hebat, mbak, bisa berbagi inspirasi. ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah :) Semoga bisa terus seperti itu

      Delete
  10. Pengalaman keren Mbak ... moga2 tahun depan makin sukses yaa :)

    ReplyDelete
  11. Semangat mbak... walau hujan menghadang semangat berbaginya ndak berkurang. Keren sekarang juga jadi pembicara...

    ReplyDelete

Harap tidak meningglkan link hidup. :) Terima kasih.