Masih Nganggur? BACA INI!


Anisa AE - Ini pengalaman pribadi yang kayaknya memang harus saya share semata-mata demi kemaslahatan para pencari kerja. Sebuah konklusi baru yang saya temukan, tentang salah satu faktor yang mempengaruhi tingginya angka pengangguran di Indonesia. Bukan lagi masalah skill angkatan kerja yang minim, bukan juga standard kualifikasi penyedia lapangan pekerjaan yang terlalu tinggi, tapi ini masalah ETIKA pencari kerja yang sering bikin ilfil para penyedia kerja bahkan sebelum membaca curriculum vitae-nya.

Sekitar 2 minggu lalu saya pasang lowongan kerja di OL*. 3 hari sejak iklan itu saya pasang, tercatat ada 1300 pengunjung. Tentu kemudian saya menerima banyak lamaran kerja baik yang langsung datang atau melalui email.

Nah, kebetulan saya mencantumkan nomor HP sbagai salah satu media komunikasi yang fast respon. Tapi sayangnya, banyak yang memanfaatkan nomor HP itu tidak pada porsinya. Selain itu, saya melihat gaya berbahasa yang tidak mencerminkan pencari kerja yang beretika.






Awal-awal masih saya ladeni. Lama-lama saya capek juga meladeni SMS yang terlalu mblakrak isinya. Mulai nanya alamat (padahal sudah tercantum di iklan lowongan), curhat ga' dapet-dapet kerjaan, sampe kirim biodata lewat SMS. Ppffffttttt...

Ok sepertinya saya bisa bagi beberapa tips bagaimana menjadi pencari kerja yang efektif, efisien, dan agak beretika. Cekidot!

1. Perhatikan hal-hal detail yang tercantum pada iklan lowongan kerja.
Menanyakan kembali alamat pengiriman yang sudah tercantum pada iklan, merupakan sebuah perbuatan yang merepotkan serta menguji iman dan taqwa. Catat juga tentang formasi lowongan yang sedang dibutuhkan. Jangan sampai melamar pekerjaan sebagai baby sitter untuk iklan lowongan supir taxi. Go home, dude! You're drunk!






2. Pahami tentang bagaimana mekanisme melamar pekerjaan.
Mekanisme melamar pekerjaan yang paling umum adalah mengirimkan surat lamaran kerja, curriculum vitae, pas foto, foto copy dokumen pendukung lain (KTP, ijazah terakhir, transkrip nilai, SKCK, dll). Itu sudah yang paling standard. 

Saya sempat juga menerima lamaran yang sungguh layak dipertanyakan kesungguhannya mencari kerja. Lamaran hanya mengirim biodata melalui SMS, ada juga yang melalui email, tapi asal banget isinya. Ironis .... Zaman sekarang banyak orang rajin banget main sosial media. Tapi kirim lamaran lewat email masih kagok. 

3. Buat apa nomor HP yang tercantum pada iklan?
Yang jelas bukan buat curhat, bukan juga buat kenalan, apalagi buat SMS mama minta pulsa! Bukaaaannn!!!!! Nomor HP yang tercantum pada iklan adalah media komunikasi yang fast respon, yang tentu hanya digunakan utk menanyakan hal-hal yang tidak tercantum pada iklan. Hindari menanyakan hal-hal yang kurang pantas untuk ditanyakan di tahap seleksi awal, misal : gaji, jam kerja, fasilitas, dan sejenisnya.






4. Pilihlah kata dan bahasa yang pantas.
Ini saya lampirkan sebagian capture SMS calon pelamar. Entahlah saya yang lagi PMS jadi agak sensi, atau memang isi SMS yang kadang-kadang kebangetan sampai bikin saya yang juara harapan 2 lomba sabar tingkat Asia Tenggara ini akhirnya eneg juga. 

SKSD lewat sms itu aneh lho. Pilih panggilan yang umum aja.. Bapak, Ibu, Mas atau Mbak. Panggilan samacam "Gan" atau "Bos" itu bikin ilfil ... dan ingat ... ini bukan kaskus yang membernya suka ngomong, "Jangan lupa cendolnya, Gan!"
SMS

Ah udah ah itu aja.. Mumpung weekend, siapin aplikasi lamaran kerja sematang-matangnya .... Senin depan langsung cus mencoba peruntungan. Good luck.






#Curhatan dari Jeng Cuantik yang terlalu BT karena banyak dapat SMS cinta. :D


Tambahan lagi nih, jika tidak diterima kerja, jangan terlalu PD. Seolah-olah memang sudah pantas banget untuk menempati posisi itu, lalu down pas gak diterima. Langsung deh baper pasti ada yang menjegal dan mengatakan ini-itu pada bos yang dilamar pekerjaannya. Terus mulai fitnah ini-itu tanpa bukti ke teman-temannya. Padahal tuh temannya mana tahu kalau melamar pekerjaan. Bosnya saja tidak kenal. Ini termasuk etika juga lho.



Jangan lupa tinggalkan komentar, follow blog, dan G+, ya? Kalo info ini bermanfaat buat kamu. Nanti akan langsung saya follback buat yang komentar langsung. Bisa juga follow twitter @anis_sa_ae dan FP Anisa AE biar dapat update info tiap hari ^^v
Share on Google Plus

About Anisa Ae

36 komentar:

  1. Baca judulnya langsung buka! *pengangguran*

    ReplyDelete
  2. Saya juga waktu itu pernah bikin postingan di fb mengenai lowongan kerja mbak, sudah ane tulis selengkap lengkapnya,, ehh,, masih ada yang ba bi bu ba.. pertama ane ladenin dengan senang hati lama lama malah pada tanya pekerjaan ane apa, penghasilan ane berapa. Nah hlo.. apa hubunganya coba ?? Karena udah frustasi ane hapus aja postinganya dan off fb untuk beberapa minggu :D

    ReplyDelete
  3. Geleng-geleng mak baca sms paling bawah .. no manner at all ya, dulu aku nyari kerja engga pernah pake SMSan cukup kirim email or datang langsung interview ... n klo ada next intrvw they must be calling me :) ...

    ReplyDelete
  4. Loh kok banyak yang nanya cv di kirim kemana ya? Apa memang mereka gak baca dengan teliti atau info lokernya gak jelas maakk.. Tapi memang cari kerja itu harus punya etika, masa pake kata kata gan, bos, gitu.. Lucu

    ReplyDelete
  5. Haha serba salah nerima curhatnya orang yg blum dpt kerja memang huhu

    ReplyDelete
  6. sis, lowongannya masih ada gak? kirim surat lamaran ke hatimu gimana ya sis... #eh :))))

    ReplyDelete
  7. hahahaa, aku ngakak sekaligus prihatin baca smsnya :D

    ReplyDelete
  8. eh, biasanya yang tanya soal gaji itu yang perusahan/kantor kepada pencari kerja lhoo :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, pekerjanya minta gaji berapa. :D

      Delete
  9. Mbak Anisa serius Juara harapan 2 lomba sabar tingkat Asia Tenggara? Heheheh ^^

    ReplyDelete
  10. Nah..masih banyak yg kurang mampu memfilter mana info resmi mana yg postingan hiburan

    ReplyDelete
  11. Setelah kerja saya baru tau kalau kerja itu menyakitkan jiwa dan raga. Hihi... Kalau bisa mah jangan cari-cari lowongan. Tapi itu capture sms nya lucuk-lucuk Mbak. Bener banget mereka kayak gak niat cari kerja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Xixixi, gak usah kerja aja gitu, ya? ;D

      Delete
  12. suka sebel aku kalau kaya gitu, udah jelas masih aja tanya, hadehhhh

    ReplyDelete
  13. kadang saya terlalu pede, ah pasti saya diterima. ternyata tidak T_T
    sedihnya hatiku :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, ada rahasia di balik rahasia

      Delete
  14. Jaman baru lulus kuliah dulu pernah gagal dlm hal lamar-melamar kerja, tapi alhamdulillah gak baper, wong waktu itu gak kenal istilah "baper" (apa seh? hehe)
    Ya paling sedikit patah hati bbrp hari abis itu ketawa ketiwi lagi :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Sekarang kan udah mapan kerjanya

      Delete
  15. pasti yang SMS alay2 gitu tentang gaji, panggil Gan segala itu orang yang belum pernah masuk ke dunia kerja jadi dia blom kenal attitude/ good governance corp..correct me if i am wrong , ya Mbak...tx

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menanyaan gaji itu yang menurutku paling tidak sopan. :)

      Delete

Harap tidak meningglkan link hidup. :) Terima kasih.