Latest News

Tuesday, 5 January 2016

Resensi Buku Curanmor GOJEK

buku curanmor gojek

Anisa AE - Masih dibilang jones oleh temanmu karena belum punya pacar? Masih ditanya temen-temenmu kapan punya gebetan kaya' dia?

Haduh, bukan zamannya kales kalau orang masih ngomongin tentang jomblo. Liat tuh di Inggris,  tingkat jomblo meningkat tajam. Ini dikarenakan para jomblo dan pengangguran di sana diberikan tunjangan. So, jumlah pernikahan menurun. Menurut data 2011, di antara 53 juta penduduk,  34% adalah jomblo. Nah lho?
Asiknya lagi, dengan menjadi jomblo, kita dijauhkan dari yang namanya patah hati, kehabisan, stres, dan juga dosa. Itu tandanya Allah sayang banget sama kita. Saking sayangnya, sampai menjaga kita dari yang namanya dosa karena pacaran.

Bayangin aja, liat yang bukan muhrim aja dosa. Apalagi kalo sampe pegangan tangan dan hal lain yang sering dilakukan saat pacaran.






Tapi saya pacarannya sehat kok.

Mikir deh ... mana ada pacaran yang sehat. Ups, dulu saya juga mikir gitu. Tapi ... masa' iya sehat?

Nah, di dalam buku Curanmor Gojek yang diterbitkan oleh Wahyu Qolbu ini akan kita temukan banyak banget alasan agar tetap berstatus jomblo. Bangga dong menjadi jomblo. Masih aja kepikiran omongan orang tentang jomblo? So, what gitu lho?






Mulai dari sampul buku yang ciamik dan kekinian banget (soalnya kan mulai booming tuh gojek). Sampul bukunya embos dan bikin mata adem dengan warna hijaunya, halaman balik sampul juga gak polos. Melihat seorang tukang ojek (jomblo :v ) yang mengendarai motor menuju KUA tanpa mikir dan dengan senyum lebar, seolah meyakinkan pada jombloers agar istiqomah menuju yang halal, tanpa harus pacaran.

Baca Juga : Resensi Buku Jangan Bercerai Bunda (Asma Nadia)

Buku dengan tebal viii+152 halaman ini sangat ringan. Tak terasa deh bacanya. Sejam cukuplah buat saya yang sudah tidak jomblo lagi. Jenis kertas bookpaper gak bikin mata sakit kalo lama-lama baca. Soalnya adem dan gak bikin mata capek seperti hvs.

Buku karya @MisterKomedi dan Radindra R ahman ini diendors para penulis keren di dalam buku juga bakal bikin kita penasaran apa isi di dalamnya. Sebagus apa sih buku ini kok sampai banyak sekali endors dari penulis? Eh, tambahan endors dari saya di paragraf terakhir tulisan ini. Hahaha.






Cerita yang dibuka dengan pengenalan apa sih jomblo itu dan darimana kata itu berasal akan membuat kita ber-oh. Dilanjutkan dengan bermacam-macam tulisan tentang jomblo yang akan bikin kita geleng kepala. Segitunya efek jomblo pada kehidupan kita yang indah ini dan jomblo itu bukan musibah, sumpah. ^^v
Eits, buku ini rekomend banget buat yang saat ini masih pacaran, apalagi yang lagi galau mau mutusin si dia atau enggak. Nanti jadi mikir apa aja keuntungan pacaran, selain bikin hati deg-degan dan takut kehilangan sang pacar. Apalagi jika yang pacaran jarak jauh. Serius mau tetap mempertahankan hubungan? Eh, ini pacaran lho.






Di sini juga ada beberapa kisah jombloers dengan tulisan yang ciamik dan bikin tertawa karena gaya ceritanya yang lucu dan gokil abis. Namanya juga buku humor, kalo gak lucu ya bukan humor dong namanya. :D

Baca Juga : Resensi Novel Pulang Karya Tere Liye

Cerita-cerita di dalamnya mungkin sudah biasa bagi saya, tapi yang luar biasa adalah cara penyampaiannya. Tidak menggurui dan membuat saya mengenang masa lalu. Ciee. :D Saran saya untuk buku ini, diperbanyak cerita jombloersnya.





Buku ini bisa didapatkan di toko buku terdekat seluruh Indonesia seharga 43 ribu. Bisa juga langsung pesan ke penerbitnya : Wahyu Qolbu atau ke Radindra Rahman (Bilang kalo dikasih tau Mbak Anisa sedang ada diskon. Biar harganya murah :D )
WARNING! Jangan baca di tempat ramai, daripada nanti dipikir orang yang baru keluar dari RSJ. Hehehe.

Jangan lupa follow blogku dan tinggalkan G+, ya? Kalo info ini bermanfaat buat kamu. Bisa juga follow twitter @anis_sa_ae biar dapat update info tiap hari. ^^

28 comments:

  1. Coba kalau di Indonesia para jomblo diberi tunjangan pasti bisa menekan angka pertumbuhan penduduk ya mbak Anis... ;)

    *salah satu suksesya penjualan sebuah buku selain faktor kualitas dan pengarang adalah cara mereferensi yang membuat kepo pembacanya..dan referensi ini berhasil membuat saya kepo..horree berhasilll... :)

    ReplyDelete
  2. lha kirain mau ngebahas tentang pencurian motor gitu. isinya malah tentang jomblo gitu. wuiih kayaknya seru ini buku cara merefrensinya bagus jadi pingin baca.

    ReplyDelete
  3. juduslny abikin penasaran, bagus nih referensinya untuk para jolblo :)

    ReplyDelete
  4. kocak....judulnya agak-agak mencekam sih ya, pas baca isinya malah ngikik :D

    ReplyDelete
  5. jadi penasaran sama bukunya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa dibeli di toko buku terdekat kok. ^^

      Delete
  6. hahaha, yang jomblo nyante2 aja tp orang lain yg puyeng :) Tp seru sampai bisa dijadikan naskah buku ^_^

    ReplyDelete
  7. menarik sekali judul bukunya,

    ReplyDelete
  8. yang jomblo biasa aja yah. jd pengen baca buku nya.

    ReplyDelete
  9. Sepertinya saya harus punya buku ini neh

    ReplyDelete
  10. isinya jadi bahas jomblo. leh ugha lah haha.

    ReplyDelete
  11. Wah resensinya sukses bikin saya penasaran sama bukunya :-)

    ReplyDelete
  12. wuehehe jadi pengen beliin buat keponakan nih :D

    ReplyDelete
  13. Nah, kudu usul nih agar jomblo dapat tunjangan di negeri kita. Tapi ntar malah pada menunda nikah, hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Xixixi, setuju kalo tunjangannya. :D Daripada menggalakkan KB.

      Delete

Harap tidak meningglkan link hidup. :) Terima kasih.

Google+ Followers

Pengikut