Saat Bidin Pulang






Tanggal 13 Januari kemarin, Bidin (adik saya) pulang dari Bali. Rencananya akan menghabiskan liburan kerjanya untuk mutasi kendaraan bermotor dari Kota Malang ke Malang Kabupaten. Pastinya saya temani, kan sekalian mencari bahan untuk web, bagaimana mutasi kendaraan itu.

Tanggal 14, setelah menjemur bulir padi, kami langsung berangkat ke SAMSAT di Kacuk. Cukup menguras tenaga, karena perut saya sudah besar dan harus dibonceng Bidin menggunakan Shogun-nya. Tapi alhamdulillah semua berjalan dengan lancar, sampai kami disuruh mengambil hasilnya tanggal 10 Februari nanti. Semoga nanti saya bisa posting step by stepnya.
Banyak keuntungan saat adik bungsu ini pulang. Bisa membantu saya menjemur padi, memasak camilan, antar jemput Asma sekolah, sampai pada mengangkat-angkat barang berat. Maklumlah, di rumah hanya ada saya, Asma, dan Ibu. Pasti akan sangat terbantu jika Bidin pulang, ada tenaga tambahan.





Walau sifat manjanya belum bisa sepenuhnya hilang, saya sangat bersyukur, merantau bisa membuatnya mengerti tanggung jawab. Tidak seperti dulu, mau minta tolong saja harus dengan memaksa, pakai embel-embel upah. Sekarang, hanya sekali minta, langsung dikerjakan olehnya.


Teringat dulu ketika saya mengantarkannya berangkat sekolah. Menunggunya di TK sampai jam pulang berbunyi (karena saat itu saya putus sekolah, sebelum akhirnya disekolahkan oleh Pak Pur (alm), mantan camat Kepanjen). Ketika saya memarahinya habis-habisan karena dia tak mau belajar, bahkan saat saya dipukul oleh ayah, dia yang membela.

Kenangan demi kenangan berputar di benak saya. Kami sangat akrab, walaupun umur berjarak 5 tahun. Saya merasa lebih akrab dengannya daripada dengan kakak yang jarak umurnya hanya 2 tahun. Sekarang dia sudah besar, lebih tinggi dari saya. Bisa menjaga saya dan kakak, walaupun mungkin sifat penakut dan kekanakannya masih belum bisa hilang.

Nanti, saat dia berangkat lagi ke Bali, pasti saya sangat kehilangan sosoknya. Semoga dia menjadi pribadi yang lebih baik dan tetap bisa menjaga kami sekeluarga.

Jangan lupa tinggalkan komentar, follow blog, dan G+, ya? Kalo info ini bermanfaat buat kamu. Nanti akan langsung saya follback buat yang komentar langsung. Bisa juga follow twitter @anis_sa_ae dan FP Anisa AE biar dapat update info tiap hari ^^v




Share on Google Plus

About Anisa Ae

18 komentar:

  1. asyik...kumpul-kumpul...
    kalau sudah dipisahkan jarak baru tau nikmatnya kbrsamaan hihihi

    ReplyDelete
  2. Seneng klo bisa dekat dg saudara ya, Mbak. Semoga Mbak Anisa, Bidin, dan keluarga selalu sehat dan dlm lindungan-Nya.
    Salam kenal, Mb... :)

    ReplyDelete
  3. Adekku jg lbh tinggi drku, beda kami 4 th... Tp tetep dia agak susah klo dimintain tolong

    ReplyDelete
  4. Adeknya ngapain di Bali mbak? Jauuuhheee..

    ReplyDelete
  5. Adikku yang lagi sekolah gak jauh dari rumah aja ibuku kangen terus. Apalagi itu jauh amat di Bali yaa

    ReplyDelete
  6. Eh ya ampun. Nama daerahnya Kacuk. Di dusunku, sekayu, sumatra selatan, kacuk itu artinya porno euy. Tadi aku kaget baca nama daerahnya, kukira aku lagi siwer

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk. Di sana kalo Kacuk artinya apa Mbak? :D

      Delete
  7. Senangnya ya Mba bisa jumpa adik bungsu dan bekumpul kembali... Aku juga mengalami hal demikian, senang sekali ketika berkumpul bareng keluarga yg sudah lama tak jumpa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, apalagi kalo udah berbulan-bulan gek ketemu ^^

      Delete
  8. Wah senang liat padinya...makan nasi dari hasil panen sendiri berarti mba...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak. :) Alhamdulillah panen, soalnya udah gagal panen 2x

      Delete

Harap tidak meningglkan link hidup. :) Terima kasih.