#AlongPolong bersama Plat-M, Blogger Jawa Timur, dan Polda Jatim

#AlongPolong

Anisa AE - Plat M? Pasti langsung merujuk ke sebuah pulau yang terkenal dengan Kerapan Sapi-nya. Yup, acara kali ini diadakan di Bangkalan. Sudah ada yang menunggu ulasan acara ini? Xixixi.

Kali ini saya diundang sebagai perwakilan netizen dari Jawa Timur bersama Mas Malik. Seminggu sebelum acara dimulai, sudah ada woro-woro kalau acara di sini selama dua hari, 26-27 Februari 2016. Kami semua berangkat bareng dari kantor humas polda jatim.

Karena saya sedang hamil trimester tiga, jelas tidak bisa sendirian, apalagi Asma juga tidak bisa ditinggal. Capek gak habis dari acara akademi berbagi di Malang kemarin? Capek juga sih karena naik motor sendirian, tapi capeknya hilang pas menang live tweet dan dapat tas lucu. Hehe.






Tiket kereta sudah saya beli 3 hari sebelum berangkat, takut kehabisan tiket. Oh iya, sekarang tiket KA lokal sudah bisa dibeli H-7. Jadi gak perlu pas hari H berangkat pagi ke stasiun.
Berhubung kumpul jam 3 sore di kantor humas, saya sekeluarga berangkat pagi. Antisipasi kalau kereta siang telat. Soalnya yang siang berangkat jam 12.

Sebelumnya saya pun sudah wanti-wanti Asma biar gak rewel di jalan karena mau diajak ke Kebun Binatang Surabaya. Sudah 9 tahun saya tidak ke tempat ini, begitu pula dengan suami. Katanya sih sekarang sudah tak sebagus dan seramai dulu. Ya, mungkin saja. Mengingat dulu pernah ramai di koran saat banyak binatang yang mati. Nanti saya buat postingan sendiri soal jalan-jalan ini, ya? ^^






Kereta sampai Stasiun Wonokromo jam setengah sepuluh. Kami pun langsung mencari makan karena belum sempat sarapan pagi. Setelah itu naik becak ke Kebun Binatang Surabaya. Jam setengah dua siang, kami berangkat ke kantor polda dengan naik angkot. Lumayan juga perjalanannya, untung saja saya bawa masker dan minyak kayu putih untuk mengurangi mual. Sukses tidak sampai muntah, hanya mual.

Menunggu di Balai Wartawan Humas
Cukup lama menunggu teman-teman berkumpul, sampai akhirnya kami berangkat ke Bangkalan dengan menaiki bus polisi. Untung Asma tidak rewel karena di sana ada wifi, dia bisa lihat youtube sampai puas.

Pastinya kami dikawal oleh mobil polisi di depan bus, dua sekaligus. Xixixi. Ada juga mobil Pak Argo yang ikut di belakang mobil polisi. Jadinya bus kami di bagian akhir. Ini adalah pengalaman pertama saya dikawal oleh mobil polisi, biasanya sih cuma liat mobil lewat doang.






Ternyata Surabaya juga banjir saat hujan. Macetnya juga minta ampun deh, gak jauh beda ma Malang. Tapi lebih parah di sini. Dikawal mobil polisi pun tidak ada jaminan akan lolos dari macet. 

Saat Maghrib, kami tiba di Ole Olang Sebuah rumah makan asyik di Madura. Katanya sih kalo gak enak, gak usah bayar. Hehehe. Di sini, saya gak bisa nahan muntah. Di kamar mandi, langsung deh mabuk berat. Asma dan suami menyendiri dari para netizen. Mungkin capek juga dia, Untungnya di sini ada wifi yang bisa digunakan Asma buat lihat youtube lagi.

Ternyata menunggu di sana itu gak enak. :( Mau duduk aja gak boleh, katanya tempat duduk buat kapolda. Gak asik ah. :( Apalagi Asma berkali-kali minta makan karena lapar. Ternyata bukan saya saja yang lapar karena habis mabuk. Apalagi dompet ada di tas di atas bus, jadinya gak berani pesen macam-macam. Kan gak bawa duit ....

Ternyata bukan saya saja yang lapar, si Wahyu juga. Kami pun sepakat mau pesan makanan setelah disuruh Mas Rinaldy. Setelah lihat daftar menunya, gak jadi deh. Mending nunggu aja. Tak lama kemudian kami disuruh makan makanan yang disediakan. Ihh ... kok gak dari tadi aja sih?? >,<






Sepertinya para netizen pada kelaparan, langsung deh makanannya dilahap habis. Hahaha, berasa punya teman yang sama-sama lapar. :D Padahal Pak Antonnya belum datang. Gak apa-apa, ya, Pak? Anak-anaknya dulu yang makan. :D


Setelah kenyang, kami pun menunggu Pak Anton yang datang dengan rombongan. Tentunya saya sibuk dengan si kecil yang mulai rewel karena lelah. Tak lupa memotret teman-teman netizen di sana-sini. Sampai akhirnya beberapa kapolres datang juga, disusul Pak Anton.

Empat kapolres di Madura ini datang ke Ole Olang lho. Wah wah, rasanya sesuatu banget, apalagi buat netizen yang ada di tiap kabupaten. Saya cuma bisa melihat dari kejauhan karena harus fokus pada si kecil. Beda saat mengajak Bidin, ngajak suami itu gak enak. :( Gak ada yang fokus jagain Asma, apalagi dia agak rewel. Padahal kan saya pingin juga kumpul-kumpul ma yang lain. :(

Pak Anton Sambutan
Tak lama kemudian, Pak Anton tiba ditemani beberapa wanita cantik. Yeyey .... Ini adalah kali pertama saya melihat beliau secara langsung. Eh, bukan Abah Anton lho ya? Tapi Pak Aton Kapolda Jatim. Terus wanita cantiknya? Usut punya usut, ternyata itu adalah polwan polri. Hehehe, jangan gagal fokus.






Acara selanjutnya adalah sambutan dan perkenalan. Dilanjutkan pembagian kaos netizen Jawa Timur secara simbiolis yang diwakili oleh beberapa netizen. Tapi jangan salah, semua netizen yang hadir di sana juga kebagian kaos lho. Akhirnya dapat seragam juga, mengingat dulu pernah ditanyakan kenapa tidak pakai seragam saat acara di Batu. Hahaha, padahal aslinya memang belum punya. :p

Pembagian Kaos Netizen

Di tempat ini dihibur oleh para penyanyi dan bisa nyanyi-nyanyi bareng. Eh, kok jadi acaranya resmi banget, ya? Seperti protokoler gitu. Agak aneh juga, maklum, gak pernah datang di acara seperti ini. Karena terlalu capek, Asma sampai tertidur di sana, untung saja tempat lesehannya lumayan luas.

Nyanyi Bareng
Saat sesi tanya jawab, saya sempat menanyakan banyak hal pada Pak Anton secara langsung. Salah satunya adalah berapa biaya yang dikeluarkan oleh pelapor jika mau melaporkan kejadian pada polisi. Jawabannya? GRATIS!! Yup, polisi sudah mendapatkan gaji sendiri. Lha ngapain juga minta ke masyarakat. 

Saya dibuat melongo. Lha terus kenapa pada gak ada yang lapor kalau punya masaah? Jawabannya sepele, karena polisi itu sudah jelek di mata masyarakat, sukanya makan uang rakyat, apalagi polantas. -,-. Padahal kan gak semua polisi gitu.


Nah, polisi seperti ini yang bikin nama kepolisian jelek. Jika ada yang mengetahui praktik seperti ini, bisa langsung laporkan ke saya, eh maksudnya laporkan langsung ke Kabid Humas Polda Jatim, alias Pak Argo biar ditindak. :D

Nah, acara seperti inilah masyarakat bisa sharing langsung dengan kapolda kapolres setempat. Sekalian saja kalau ada pertanyaan yang mengganjal, yang pernah kena masalah sama polisi, langsung deh tanya. Bakal dimarahi? Enggak kok. Kalo kita benar, polisi nakal itu yang akan ditindak. Pernah lho Pak Edwi mengungkap kasus anak buahnya sendiri. Itu bukan isapan jempol belaka.

Nah lho? Awas saja kalau sampe ada polisi nakal yang ketemu saya! Siap-siap saya potret. Wkwkwk. :D
Narsis Bareng
Acara selesai jam 11 malam, langsung kami menuju penginapan yang ada di sana, tapi sebelumnya narsis bareng dulu. Cukup jauh juga atau karena saya yang kecapekan? Di sana saya dapat kamar atas, tapi cukup tak bisa tidur karena pas ada acara juga di halaman sana. Acara sudah selesai, saya tetap tak bisa tidur, padahal Asma dan suami sudah pulas. Huft.






Akhirnya saya tertidur juga, mengingat bahwa besoknya masih ada aktivitas yang harus dikerjakan. Kan di Madura selama 2 hari. Aktivitas apa sih? Baca lanjutannya di Melepas Penat di Bukit Kapur Aermata.

Jangan lupa tinggalkan komentar, follow blog, dan G+, ya? Kalo info ini bermanfaat buat kamu. Nanti akan langsung saya follback buat yang komentar langsung. Bisa juga follow twitter @anis_sa_ae dan FP Anisa AE biar dapat update info tiap hari ^^v

Share on Google Plus

About Anisa Ae

34 komentar:

  1. keren euy. Selamat di datang di madura mbak

    ReplyDelete
  2. Wow, acara dengan polisi lagi. keren pendekatan polisinya ke masyarakat, Mbak Nisa.

    Btw, jaga kesehatan, ya sudah trimester ketiga :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, apalagi polisinya juga keren-keren :D

      Iya Mbak. ^^ Makasih

      Delete
  3. kebanyakan dr org2 ini memang ga mau repot juga sih mba... buktinya, aku prnh naik ojek, kena tilang polisi, dan abangnya sendiri yg nawarin suap... polisinya nth kenapa kali ini tegas bgt, ga mau trima... berarti memang ojeknya yg males repot ngurusin tilang.. tp memang cerita polisi nakal gitu masih bnyk bgt sih -__-.. dan terkadang dilaporinpun percuma, kecuali kita punya backing juga di polisi sana

    ReplyDelete
    Replies
    1. -,- Suap menyuap sepertinya sudah membudaya

      Delete
  4. kebanyakan sih orang memang udah takut duluan kl ke kantor polisi... Bayangannya, masalah blm tentu bisa dibantu tapi udah berentet hal2 yg bikin ribet...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih Mbak. Banyak yang mikir gitu

      Delete
  5. kumpul-kumpul selalu menyenangkan, bagaimanapun.

    ReplyDelete
  6. acaranya keren mbak, nama nya juga unik...
    semoga selalu sehat ya mbak kehamilannya :)

    ReplyDelete
  7. aeeehh senengnya yang kopdar bareng plat M..
    Selalu seruuuu yaaa...

    ReplyDelete
  8. Mator sakalangkong udah berkunjung ke Madura :) Semoga dengan artikel ini, orang-orang jauh lebih mengenal Madura sebagai daerah wisata yang berbudaya :)

    ReplyDelete
  9. hastagnya terkesan unik namanya.. bagus juga polisi lama-lama bikin pendekatan kpd masyarakat ya.. dulu aku juga alergi sama polisi, bikin lapotan aja lamaaa bgt

    ReplyDelete
  10. wah kompak sekali yua bloger plat M, gabung donk mbak :D

    ReplyDelete
  11. Keren Mbak yang satu ini. Blogger sekarang ternyata dilirik polisi juga ya Mbak. Hehe...

    ReplyDelete
  12. Keren ya Polda Jatim, sudah berkawan ama netizen. Mbak Anis tuh, perut dah gede masih semangat ikut event yaa, keren

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang tengah jaket putih itu namanya Pak Edwi, Mbak :D

      Delete
  13. Polisi skrng memiliki solidaritas ke masyarakat yg tinggi tapi mngpa masuk polisi harus pakai uang

    ReplyDelete
  14. manteb mba...pas hamil gede masih bisa jalan-jalan. selamat atas kelahiran adinda semoga sehat senantiasa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, aamiin. Makasih doanya :)

      Delete

Harap tidak meningglkan link hidup. :) Terima kasih.