Cara Mengurus BPJS Calon Bayi

Kantor BPJS
Anisa AE - Bagi pengguna BPJS, bukan hal baru lagi untuk informasi hal ini. Apalagi menambahkan anggota keluarga baru dalam daftar BPJS. Sayangnya banyak yang belum tahu syarat dan ketentuan mengurus BPJS calon bayi.

Apa ada BPJS untuk calon bayi? Ya, saya sendiri baru tahu akhir-akhir ini.

Saat ini kebanyakan BPJS untuk keluarga yang hidup saja. Tapi jika janin sudah terdeteksi hidup, maka bisa diuruskan juga BPJS calon bayi. Syarat pengurusannya pun mudah, sama seperti mengurus BPJS biasa.






Rugi mengurus BPJS? Tidak mau mengurus? Itu terserah masing-masing individu karena selama ini saya merasa tidak dirugikan oleh BPJS. Apalagi jika periksa juga gratis. Pengalaman kemarin saat sakit gigi juga gratis. Gak kebayang kalau harus mengeluarkan beberapa ratus ribu untuk menambal gigi. Belum lagi sakit biasa seperti demam, flu, dan lainnya. Oh iya,  saat hamil ini juga saya per bulan jatah kontrol menggunakan BPJS. So, saya rugi? Tidak.


Karena banyak sekali keuntungan BPJS untuk saya dan keluarga, maka saya pun akan mengurus BPJS untuk calon bayi yang ada di dalam kandungan. Biasanya saat bayi lahir, pengguna BPJS diharuskan membayar biaya untuk perawatan si bayi walaupun untuk ibunya gratis. Ini dikarenakan belum adanya BPJS untuk calon bayi.






Kemarin tanggal 15, saya ke kantor BPJS kabupaten Malang yang bertempat di depan Kantor Bupati Kabupaten Malang, Kepanjen untuk mengurus BPJS calon bayi. Kesalahan pertama yang saya lakukan adalah ke tempat fotokopi dulu sebelum mengambil nomor antrian. Duh ... harusnya ambil nomor dulu, baru ke tempat fotokopi.

Untuk syarat-syaratnya :
1. KK asli dan fotokopi 1 lembar.
2. Surat nikah asli dan fotokopi 1 lembar.
3. Mengisi formulir pendaftaran yang disediakan.
4. Hasil usg asli dan fotokopi 1 lembar. Untuk hasil USG, ini wajib. Jadi setelah USG, langsung minta print dan surat keterangan untuk mengurus BPJS calon janin.
5. Surat keterangan dari dokter dan fotokopi.1 lembar.
6. Jangan lupa KTP asli dan fotokopi milik ibu dan bulpoin, ya?






Oke, bawa saja semua yang asli. Jadi nanti saat ditanyakan, tidak perlu bolak-balik pulang. Buat antisipasi saja, soalnya yang asli juga bakal kembali. Jangan lupa bawa BPJS asli milik ibu juga. Biar gak lupa, bisa catat syarat dan ketentuannya di buku agenda kita. Jangan sampai harus bolak-balik pulang karena syaratnya kurang.

Buku Kesehatan dan Nomor Antrian

Karena saya mendapat nomor antrian 28, mau tak mau harus keluar dulu buat sarapan. Akhirnya menemukan warung kecil di dekat koramil, lumayan kenyang dengan nasi pecel dan teh hangat. Semuanya habis 9.000. Saat kembali, saya harus antri lagi. Ternyata kesalahan mengambil nomor antrian sangat berdampak. Hehehe.







Tapi setelah dipanggil,  tak perlu menunggu lama. Kita diberi surat keterangan untuk norek yang harus ditransfer beserta nominal yang dibayarkan. Untuk ini tidak bisa langsung bayar dan jadi, saya harus menunggu lagi sampai tanggal 29 Februari untuk membayar. Sebelum tanggal itu belum bisa. Pembayaran dibatasi sampai tanggal 16. Jika belum bayar juga, maka harus mengurus ulang.

Jadi, nanti setelah sampai lokasi, langsung ambil nomor antrian - minta formulir pendaftaran - fotokopi (kalau belum) - antri. Ini agar bisa cepat prosesnya. Soalnya antrian kadang full. Jangan lupa datang jam 8 pagi.

Setelah membayar, kirim bukti pembayaran ke kantor BPJS lagi untuk ditukar dengan kartu BPJS calon bayi.

Saya jadi tenang setelah mengurus BPJS untuk seluruh keluarga. Tinggal menunggu tanggal 29 nanti untuk transfer. Oh iya, pengurusan BPJS calon bayi ini hanya untuk ibu yang sudah terdaftar. Jadi kalau belum terdaftar, harus mengurus dulu. Nanti di kartu BPJS, tulisannya : Calon Bayi Ny ...






Nah, bagaimana dengan calon bayi Anda? Sudahkah mengurus BPJS untuk dia?

Jangan lupa tinggalkan komentar, follow blog, dan G+, ya? Kalo info ini bermanfaat buat kamu. Nanti akan langsung saya follback buat yang komentar langsung. Bisa juga follow twitter @anis_sa_ae dan FP Anisa AE biar dapat update info tiap hari ^^v
Share on Google Plus

About Anisa Ae

50 komentar:

  1. wooo baru tau ada BPJS utk si calon bayi, kirain cukup dicover dalam biaya persalinan...semoga kelak lancar persalinannya, ibu dan debay sehat aamiin..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heheh, untuk persalinan itu pakai BPJS ibu. Kalau bayi udah lahir, ada biayanya sendiri.

      Makasih doanya :)

      Delete
  2. Kemarin temenku tanya kalo untuk calon bayi PNS nggak bisa ya? :-(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa kok kayanya. Coba tanya ke bagian BPJS langsung

      Delete
  3. Makasih infonya mak.
    Aku jg mau urus BPJS unt anak. BTW, hasil USG nya minimal yg brp bulan ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama :) Asal udah ada detak jantungnya.

      Delete
  4. Walo punya BPJS krn wajib harus punya dari kantor, tp aku ga pernah pake sih sbenernya, secara asuransi dari kantor jelas limitnya lebih tinggi. Tapi ttp sih mba, aku harus bikin untuk si baby, yang untungnya semua diurus ama kantor ;D.. jd aku santai aja.. buatku sih, bpjs ga ngerugiin kok, krn toh ini subsidi silang juga kan... anggab aja membantulah jadinya :) ..iuran yg dipotong toh kecil ama kantor..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, betul banget ^^. Enaknya udah dicover ma kantor semuanya

      Delete
  5. makasih infonya mba, nanti deh aku juga mau daftarin si jabang bayi :D

    ReplyDelete
  6. Walau tak ada rencana hamil lagi tp aku bookmark and share ya mbak nisa..btw masih banyak ketemu org yg malas urus bpjs. Pdhl mereka ga punya asuransi lainnya. Giliran sakit baru deh bingung sendiri

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Mbak ^^

      Iya, kebanyakan pas sakit baru bingung biaya.

      Delete
  7. Alhamdulillah ya mbak Anisa sekarang semua masalah kesehatan sudah bisa dicover oleh BPJS, bahkan untuk bayi juga.

    Saya belum pernah memanfaatkan BPJS meskipun sudah terdaftar.

    Semoga nanti kelahirannya lancar dan sehat ya mbak, aamiin :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak. Alhamdulillah banget. :)

      Makasih doanya

      Delete
  8. wah,saya baru tahu mbak...makaish infonya...

    ReplyDelete
  9. ooh ternyata ada juga buat bayi, baru tau aku.
    emm berarti besok kalo udah punya bayi harus ngurus biar enak, tapi kapan calon istri aja belum ada. heheheee.

    moga lancar ya mba persalinanya nanti. semuanya sehat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau mau punya calon bayi :D. Kan ada Ayu tuh. :p

      Aamiin. Makasih doanya.

      Delete
  10. WAh ini bisa jadi ilmu baru buat saya kelak kalau udah berumah tangga :D hehehe

    ReplyDelete
  11. wah baru tahu nih, kalo calon bayi bisa didaftarkan di bpjs..

    TFS Mbak Anisa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama. Ini memang program baru. :)

      Delete
  12. rumah baru ya Mb
    merah putih euy

    sama2 berdoa persalinan e lancar ya Mb

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, dari kemarin ganti-ganti rumah aja Mbak. :D

      Merah putih karena aku cinta Indonesia. ^^

      Aamiin, makasih Mbak. ^^ Mbak juga moga lancar

      Delete
  13. Ternyata ada juga utk bayi yg statusnya msh dlm kandungan, semoga semakin baik kedepannya utk pelayanan kpd masyrakat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. ^^

      Aamiin, semoga makin ditingkatkan

      Delete
  14. wah baru tahu, memang seharusnya begitu ya. Bpjs memang membantu cuma memang harus sabar ya menunggu giliran di rumah sakit

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak. Sabarnya itu harus didahulukan. Hehehe

      Delete
  15. wah, baru tahu kalo bayi pun bisa didaftarin bpjs. aku punya tapi udah lama ga bayar iuran apa bisa ikutan lg ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Calon bayi, say. ^^

      Bisa kok, biasanya kena denda.

      Delete
  16. Aku jadi inget belom punya BPJS. Uhuhuhuuuu. Harus segera urus ini mah, boar anak-anak bisa buat juga ya. Makasi infonya ya Maaaak

    ReplyDelete
  17. baru tahuu.. mau ngurus ah buat bayiku juga

    ReplyDelete
  18. Aku pikir, BPJS buat calon bayi itu ngurusnya setelah lahir. Kemarin sempat tanya-tanya di RS sih gitu caranya. Oke, makasih infonya ya, mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini udah mulai 2015 kalo gak salah. Sama-sama :)

      Delete
  19. pengen bikin, tapi masa di kantor suamiku malah pada ngetawain coba pas ada yang mau bikin -______-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin karena pada kaya semua kali. Padahal kan ada kelas satu yang per bulannya juga lumayan. Hehehe. Antisipasi juga kalau pas bokek, tapi kena sakit

      Delete
  20. Wah calon dedek bayi, adeknya Asma sudah punya BPJS. Keren emaknya ...

    ReplyDelete
  21. Baru tahu saya calon bayi juga bisa ya bikin. Kalau berobat, saya jarang dipake neh, habis ga sabaran dengan antrinya

    ReplyDelete
  22. Sampai detik ini gak daftar BPJS, masih ragu, apalagi melihat fakta fasilitas kesehatan sekitar sini pasien BPJS sering gak diterima dgn alasan lucu yg bikin pasien pengen nangis, LOL.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tergantung RS-nya sih. Kalo di sini enggak

      Delete
  23. Wah semoga proses lahirannya lancar ya, udah semakin dekat ya. Aku juga sangat diuntungkan dengan BPJS.

    ReplyDelete
  24. Calon bayi kan bayar iuran bpjs pertama saat sudah lahir ya
    La ni saya,blm lahiran kok udah ada tagihan pembayaran iuran
    Gimana nech

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu bayarnya memang sebelum bayi lahir. Jadi saat lahiran, gak perlu bayar biaya bayi.

      Delete

Harap tidak meningglkan link hidup. :) Terima kasih.