Makan Kenyang di Griya Thengkleng Soehat

Menikmati Makanan di Griya Thengkleng Soehat
Anisa AE -  Minggu kemarin, keluarga AE dan keluarga biru menghabiskan weekend di Soehat. Sebenarnya banyak sekali list acara kami dari pagi sampai malam, namun kami menyempatkan diri untuk kumpul di Kota Malang selama beberapa jam. Ya, maklumlah sudah lama tidak jalan-jajan bareng. Heheh.

Griya Thengkleng Soehat
Kami berencana ke Griya Thengkleng yang beralamat di Jalan Bunga Cokelat 1, Malang (kawasan kuliner Soekarno-Hatta. Info dari Ihwan sih, tempat ini spesialis masakan khas Solo, khususnya thengkleng yang bahannya dari kambing. Kebetulan saya sangat suka masakan dari kambing, apalagi sejak hamil ini bawaannya lemes terus. Beda dengan Ivon yang saat hamil Aim, sampai harus opname gara-gara makan masakan dari kambing. Pastinya tempat ini tidak saya rekomendasikan untuk yang mengonsumsi makanan vegetarian.






Eh ternyata Aim tertidur di jalan, mungkin karena terlalu capek aktivitas seharian. Sebenarnya Asma juga terlihat capek, tapi tak mau istirahat. Padahal kami sudah jalan-jalan pula, terlihat kalau dia sedang rewel.

Sesampainya di lokasi, kami disambut langsung oleh pemiliknya, Mas Rudi beserta dua karyawannya. Wow, gak nyangka bisa ketemu langsung dengan pemiliknya, bisa sekalian tanya-tanya tentang masakan khas Solo ini. Aim pun ditidurkan di kursi, sementara Asma tetap tak berhenti dengan kebawelannya sampai datang segelas es krim cokelat pesanan.

Menikmati Es Krim Cokelat
Saat itu, saya memesan tongseng, nasi goreng kambing, es krim, es bubur buah, dan es teler. Sementara Ihwan memesan sup buah, selat solo, thengkleng, dan es oyen.

Sambil menunggu pesanan datang (kecuali es krim cokelat yang sudah dipesan duluan), kami berbincang dengan Mas Rudi. Ternyata Griya Thengkleng ini sudah berdiri satu tahun yang lalu dengan makanan andalan thengkleng dan tongseng. Saya sering lupa menyebut thengkleng dengan nama klenteng, heheh.






Mas Rudi yang berasal dari Blitar dan beristri wanita Solo ini mendirikan Griya Thengkleng dengan resep turun temurun dari keluarga sang istri. Dapat dibayangkan bagaimana kalau resep keluarga dikomersialkan, pastinya tidak ada yang tahu kolaborasi bumbu dan rempahnya. Selain di Malang, Mas Rudi juga mendirikan di Tulungagung.

Kami berbincang banyak hal, mulai dari kehamilan, sampai pada kuliner bakso dan lain sebagainya. Wah, Mas Rudi ternyata juga seorang blogger lho, penulis di kompasiana juga. Pantas sekali kalau nyambung dengan pembicaraan kami. Apalagi Mas Rudi juga banyak bercerita tentang kuliner di Solo dan Malang.


Nasi Goreng Kambing

Nasi goreng kambing datang duluan, langsung dilahap oleh Asma yang memang sudah kelaparan. Awalnya Asma gak mau, biasalah, suka pilih-pilih makanan. Tapi setelah mendapat sedikit rayuan dari suami, eh malah dihabiskan semua dan mau nambah. Xixixi. Asma kalau enak, selalu dihabiskan, kalau gak enak ya dibiarkan saja. Tampilannya memang menggoda selera, apalagi rasanya.

Lalu minuman dan makanan juga datang satu per satu. Langsung kami nikmati es yang sangat menggoda selera tersebut. Seperti biasa, saya pun mencicipi es milik Ivon dan Ihwan, xixixi. Biar gak ngiler bumilnya. :D

Tongseng di Griya Thengkleng Soehat
Saat tongseng datang, saya pikir rasanya seperti gulai, tapi lebih segar. Saya tambahkan garam dan kecap juga agar rasanya lebih pas di lidah. Untuk masakan kambing yang biasanya lengur, juga tidak terasa lengurnya. Nyaman banget di lidah dan perut saya. Saya pun minta tambahan satu nasi untuk suami karena nasi goreng sudah habis. Lagipula thengkleng pesanan Ihwan juga sangat banyak, gak kebayang kalau dihabiskan sendirian ma dia.  

Ihwan dan Thengklengnya
Selat solo yang segar dimakan oleh Ivon, sedangkan Thengkleng kami makan ramai-ramai. Cucok banget deh makan thengkleng pakai tangan, jangan harap bisa sama sendok. Soalnya thengkleng itu adalah tulang sumsum kambing yang ada sedikit dagingnya. Jadi, mau gengsi dengan pakai sendok? Makan kuahnya aja dong. :D Ihwan saja sangat serius makan thengkleng sampai menggunakan sendok karena penasaran dengan sumsumnya.


Mas Rudi rencananya juga akan membuat Griya Thengkleng sebagai franchise di Banjarmasin. Agar rasanya tidak berbeda, maka bumbu akan langsung dikirim dari Solo. Tidak hanya itu, ternyata ada tips tersendiri agar rasa bisa berbeda, yaitu dari waktu memasukkan bumbunya. Wow, tak pernah kepikiran seperti ini deh. 

Selesai makan-makan, ternyata sudah hampir Maghrib. Sebelum berpisah, kami menyempatkan diri untuk berfoto bersama Pak Rudi. Akhirnya jalan-jajan pun selesai. Kami pulang ke rumah masing-masing untuk melanjutkan jadwal kegiatan yang lain. ^^/

Jangan lupa tinggalkan komentar, follow blog, dan G+, ya? Kalo info ini bermanfaat buat kamu. Nanti akan langsung saya follback buat yang komentar langsung. Bisa juga follow twitter @anis_sa_ae dan FP Anisa AE biar dapat update info tiap hari ^^v






Share on Google Plus

About Anisa Ae

62 komentar:

  1. jd pengen ke malang lagi... tengklengnya itu kayanya enak mak...

    ReplyDelete
  2. wah ini salah satu menu makanan terfavorit ane mbak :D
    Duhh jadi pengen jajan soto besok.. Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, aku masak kare hari ini, bosan soto. :D

      Delete
  3. Wah ke malang ga mampir hahaha. Kebetulan kosku ga jauh dari suhat itu. apalagi jalan coklat. Mungkin 2 km an wkwk

    ReplyDelete
  4. weenak ay, aku mah belum pernah ngerasain tengkhleng asli, tapi dibuatin ibuku

    ReplyDelete
  5. Ayo kapan-kapan ke sana lagi, aku pengin nyoba nasgor kambingnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngebteni aku lahiran. Ki tepar terus

      Delete
  6. Wha, makanan bahan Kambing, anak dan suami pada suka Mb Nisa. meski sesudahnya kami sering sibuk mencari timun dan malamnya suka kepanasan

    ReplyDelete
  7. Naksir nasi goreng kambingnya mbak Anisa, kalau tengkleng udah sering :)

    ReplyDelete
  8. wahhh sayang nya aku kurang suka kambing hehee

    ReplyDelete
  9. Aduh itu nasi goreng kambing sama tongsengnya mungkin gak cuma bikin kenyang aj, Mbak. Tapi bikin pembaca tulisan ini seperti saya kelaparan di tengah malam huhuhu. Enak banget kayaknya itu. Bukan kayaknya lagi deh, emang enak ya!

    ReplyDelete
  10. Aku kayaknya juga gak bisa ke sini. Gak boleh makan daging merah. Bahkan tengkleng aja aku gak pernah coba

    ReplyDelete
  11. Tengkleng tuh manis g mbak? Tahun lalu aku sempet main ke solo, dan wisata kuliner jadi salah satu yg aku incar. Eh ternyata rasanga muanis semua, mulai dari sosis solo sampau nyobain selat solo mbak lies. Akhirnya g nyobain tengkleng soalnya takut manis mbak. Aku g suka manis soalnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rasanya manis segar. Tapi aku suka asin juga. Makanya aku kasih garam lagi. Tapi emang disiapin garam di sana

      Delete
  12. Duuhh..itu nasi goreng bikin laper aja dah..
    ihh..mau dolan ke Malang lagi blm sempet wisata kuliner di sana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hayuk main ke Malang. Tak tunggu ^^

      Delete
  13. tongsengnya menggoda pake nasi dan kerupuk :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Xixixi, iya. Kerupuk harusnya ada, ya? :D

      Delete
  14. Sepanjang jalan Soekarno Hatta di Malang sekarang bejibuuuun ya kulinernya, bikin ngilerrrr

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya .... Untung aja jarang ke Malang kota

      Delete
  15. Aku suka tongseng, itu makanan kesukaan ayahku juga, huaaah mupeng deh

    ReplyDelete
  16. Baru tau yang namanya thengkleng, Mbak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kan deket tuh ma rumahmu. :D Incipin sekalian

      Delete
  17. nasgor kambing nih kegemaran suami saya :)

    ReplyDelete
  18. Nasi goreng kambingnya menarik banget,Mbak. Kalau Thengkleng saya kurang suka.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heheh, kalau saya suka semuanya :D

      Delete
  19. makan sumsum dengan tangan itu memang paling asyik ^_^ Apalagi panas2 ... wufff

    ReplyDelete
  20. aku paling doyan tongseng kambing mbakkk.. selama hamil ini sudah beberapa kali meski harus rayu2 suami hehe.. untungnya di sampit ada jual tongseng asli jawa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, hamil juga ya? ^^

      Rasanya sama yang seperti di Jawa kah?

      Delete
  21. Sayang sekali saya ga doyan kambing padahal enak banget kayaknya :)

    Etapi dulu saya kerja di depot, bumbu dari depot dibawa ke tempat lain, masaknya sama persis tapi rasanya kok beda ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heheeh, sayang banget Mbak.

      Itu masalah timing pas masukin bumbunya, Mbak

      Delete
  22. Wah, nasi goreng kambing, tongseng, tengkleng, favorit aku semua tuh mbak.. *ngileeer ;D

    ReplyDelete
  23. hmm... kok kambing sih mbak huhu.. aku kurang suka. padahal aku darah rendah dan sering lemes juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau gitu banyakin sayur aja yang mengandung zat besi :D

      Delete
  24. Blum pernah nyobain tengkleng... Pgn ih...

    ReplyDelete
  25. Hanya bisa menahan air lihur....

    ReplyDelete
  26. Mau tengklengnyaaaaa.......
    ah pasti sedap sekali ya. Mas Ihwan... nyicip dikit ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayuk Mbak :D Ihwan mah suka banget ma thengklengnya

      Delete
  27. Ada saat saya tidak doyan kambng karena tersiksa baunya. Syukurlah sekarang sudah doyan lagi.
    Kelihatannya nasi gorengnya enak, tapi lebih penasaran ke tengklengnya. Nyicip ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bau kambingnya gak terasa kok Mbak. :D

      Hayuk sini

      Delete
  28. meski lama tinggal di solo, tapi baru beberapa hari lalu saya untuk pertama kalinya makan tengkleng. enaak!! mari kita go internasionalkan tengkleng! hehe

    http://petitecovered.blogspot.com/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga thegkleng makin mendunia :D

      Delete
  29. kalo tongseng aku kurang suka mbak, tapi tengkleng, wiiiih doyaaaan :D.. apalagi tiap mudik ke solo pasti deh ama suami nyariin tengkleng... dulu ya pertamakali diajak makan tengkleng aku jijik bgt, krn selain sumsum, itu disajikan juga bagian muka kambing yg mulutnya aja masih ada gigi!! Gimana ga shock hahaha ;p.. ampe skr sih kalo makan tengkleng, aku cuma mau sumsumnya aja :D.. msh blm sanggub makanin bagian muka ;p

    ReplyDelete
    Replies
    1. xixixi, aku belum pernah kalo mukanya, Mbak :D

      Delete

Harap tidak meningglkan link hidup. :) Terima kasih.