Cara Mengurus Mutasi dan Balik Nama dari Kota ke Kabupaten Terbaru






Samsat Kota Malang

Anisa AE - 14 Januari 2016 kemarin, saya mengantar adik untuk mutasi dan balik nama sepeda motornya. Ternyata prosesnya lumayan mudah dan murah.

Seminggu sebelumnya, saya diminta membayar 800 ribu untuk perpanjangan BPKB. Itu karena adik saya berada di Bali dan motornya belum atas nama dia sendiri. Katanya sih, itu bisa dilakukan dengan memanipulasi KTP pemilik awal.



Saya pun mikir, duit darimana coba? Kemarin saja saat mengurus balik nama Rebecca, biayanya sekitar 1,3 juta. Itu pajaknya dobel 4 tahun dan langsung balik nama dengan nama saya. Lha ini cuma perpanjangan saja kok 800 ribu?

Merasa ditipu, saya tunggu adik pulang untuk mengurus semuanya sendiri. Apalagi saya juga pernah membuat akta kelahiran sendiri yang ternyata saat ini gratis. Sebenarnya semua akan lebih murah saat mengurus sendiri, sayangnya banyak yang belum tahu caranya.







Sesampainya di kantor Samsat yang berada di Kacuk, kami langsung tanya ke petugas yang ada di sana. Tanya lokasi cek fisik motor, ternyata di sana lumayan ramai dan antri. 

Lalu apa yang kami lakukan?

Cek Fisik
1. Saat adik antri cek fisik, saya mengambil formulir cek fisik di loket. Setelah cek fisik dilakukan, kembali ke loket sebelahnya untuk distampel dengan biaya 20.000

Hasil Cek Fisik
2. Kami menuju ke loket F di dalam SAMSAT dengan keterangan : Surat Keterangan Fiskal. Cukup lama menunggu karena petugasnya tidak ada. Lalu membayar ke loket 3 sebesar 78 ribu. Sepertinya pembayaran ini berbeda-beda pada tiap orang.

Antri di loket F
3. Hasil surat fiskal, BPKB, STNK, dan  KTP difotocopy 3x dengan membeli map biru. Ada di tempat fotokopi. Lalu membeli formulir di depan tempat parkir motor.

Ruang Arsip dan Tanda Tangan
4. Setelah itu langsung ke lantai 2, ruang arsip dan berkas. Menunggu sesuai antrian. Setelah tanda tangan, kami diarahkan ke kantor polisi yang ada di depan RSSA.

5. Di kantor polisi, masuk ke loket mutasi keluar, disuruh fotokopi rangkap 3, membayar 75 ribu, dan diberi surat untuk pengambilan mutasi keluar pada tanggal 10 Februari.

6. Pengambilan mutasi keluar pada tanggal 10 Februari pun tidak dikenakan biaya.

Nursing Room
Proses selesai. Untuk pengurusan keseluruhan, termasuk fotokopi dan formulir, kami keluar dana 200 ribu. Lumayan ramah di kantong daripada lewat calo. Oh iya, di sini ada nursing roomnya juga lho. Buat para Ibu yang ingin istirahat menyusui anaknya. Tempatnya lumayan nyaman.

Lewat calo? Gak lagi deh ....

Tarif PNBP POLRI


Jangan lupa tinggalkan komentar, follow blog, dan G+, ya? Kalo info ini bermanfaat buat kamu. Nanti akan langsung saya follback buat yang komentar langsung. Bisa juga follow twitter @anis_sa_ae dan FP Anisa AE biar dapat update info tiap hari ^^v





Share on Google Plus

About Anisa Ae

29 komentar:

  1. wah beda jauh harga mereka ya bun, ambil untung besar sendiri.
    bahayanya hrus manipulasi ktp pula..

    ReplyDelete
  2. Bener banget, Mbak. Kalau kita ngurus sendiri sebenarnya memang lebih murah. Saya perpanjangan SIM, ngurus KK, Akte Kelahiran, dan dokumen2 kependudukan lain, memang lebih murah ngurus sendiri. Dan selama saya ngurus2 sendiri itu juga tidak pernah dipersulit.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, setuju mbak. ^^ Aku juga semua ngurus sendiri

      Delete
  3. murah banget yah Mbak :)
    dulu mertua saya bayarnya mahal banget, hampir dua juta hanya untuk balik nama :(

    ReplyDelete
  4. yang beginian sih banyak calonya hahaha

    ReplyDelete
  5. Di Madiun balik nama satu kabupaten habis 600 kurang dikit ngurus sendiri tapi pake manipulasi ktp.

    Kalau beda kabupaten bulan lalu habis 1,050,000 lewat temen, karena harus cabut bendel.

    Beda wilayah beda harga ya mbak :)

    ReplyDelete
  6. kayaknya tidak sesulit yang dibayangkan orang, daripada memakai jasa calo, lebih baik coba urus sendiri seperti ini

    ReplyDelete
  7. Lumayan banget bedanya Mbak...
    Ngurus sendiri memang lebih irit..cuma ya itu waktunya.
    Terkadang ada orang juga mau bayar mahal karena ngga punya waktu...
    Saya juga prefers untuk urus sendiri...:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buatku sih, agar pengalaman juga. Kan lumayan bisa dijadikan postingan. :D

      Delete
  8. Waduh ternyata lumayan ribet juga ya hehe he

    ReplyDelete
  9. ribet bangt ya min, bagusan beli baru deh kalau saya, hehe

    ReplyDelete
  10. sebenernya mengurus dokumen2 gini skr memang udh gampang dan murah ya mbak.. suamiku slalu ngurus perpanjangan surat2 juga sendri.. tapi krn aku ga prnh ikut, makanya ga ngerti caranya :D.. palingan yg mau aku coba sendri dlm wkt dekat ini perpanjangan pasport. biasanya slalu ama calo.. makanya bnr2 pgn cobain sdnri, apa bener ga ribet :D

    Ih.. samsatnya kereen loh, ada nursing room gitu... ^o^..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, saya juga mulai ngurus-ngurus sendiri kok. Sayang duitnya. :D

      Iya, samsatnya keren :D

      Delete
  11. memang pelyanan publik di negara kita itu belum bgs. perlu revolusi nih, dari org yang melayani hrs ditatar agar murah senyum ( spt di bank ) dan bayar sesaui yg resmi (kadang kalau byr resmi suka dipersulit kl gak kash duit tambahan). Di cirebon mah masih tuh bahkan bikin ktp saja laamnya minta ampun kl gratis sih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, di sini udah lumayan gak ribet Mbak :)

      Delete
  12. Wah, makasih loh sharingnya mbak.
    Aku dulu sempet skeptis sama yang beginian, tapi ngelihat postingan mabk Anisa... mungkin aku bakal mulai mikirin yang kaya ginian

    ReplyDelete
  13. Itu total'y hbis brp mbk?? Sy jg mau mutasi dr kota malang ke kab.malang malah di tawarin sqitar 1jt'an

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak sampai satu juta, Mbak. Itu semuanya lho. :) Lengkapnya, datang ke samsatnya. Yang jelas, lebih murah daripada ke calo, Mbak

      Delete
  14. terimakasih mba infonya saya memang sedang mencari cara untuk balik nama motor saya

    ReplyDelete

Harap tidak meningglkan link hidup. :) Terima kasih.