Ketika Saya Ditindih Setan






Anisa AE - Hiii rasanya masih terbayang di ingatan tentang malam itu. Malam yang baru pertama saya lewati dengan hati berdebar. Bagaimana tidak? Memang rumah yang saya tempati dari kecil ini bisa dibilang bukan rumah yang baik-baik saja. Maklumlah, rumah ini jadi satu dengan pesantren yang lama tidak dihuni.

Berkali-kali saya memang mengalami hal aneh. Misalnya saja saat tiba-tiba saja kran tempat wudhu di depan mushola (yang bersebelahan dengan kamar saya) tiba-tiba menyala pada jam 10 malam. Terkadang juga tercium bau harum bunga atau singkong bakar. Hal baru kemarin, saat saya baru saja membeli open-close buat pintu kaca. Pagi harinya, jelas tulisan itu sudah saya buka, Meiga saksinya. Tapi tak berapa lama, suami saya ngomel karena tulisan tersebut masih dalam status close. Iisssh bikin bete banget.
Banyak hal lain yang jika diceritakan pastinya akan menjadi satu buku penuh yang sangat tebal. Untungnya sampai saat ini, saya belum menemui sesuatu yang 'wah'. Semoga tidak ada hal aneh dan wah setelah saya menulis hal ini. 

Kembali lagi ke saat malam itu. Hm, ceritanya sudah beberapa hari saya datang bulan dan belum berhenti. Awalnya hari itu berjalan normal seperti biasa, tak ada hal aneh sama sekali. Bahkan anak-anak juga tidur lebih awal dari biasanya. 

Saya tidur di kasur atas dengan Michan, sementara suami dan Machin tidur di kasur bawah. Sebenarnya semua kasur lantai, sebutan kasur tinggi untuk bed dengan tinggi 20 cm, sedangkan kasur bawah untuk yang tebalnya 5 cm. Jadi, kaki saya dan suami sering bersinggungan saling sepak tanpa sengaja.





Saat itu, mimpi seperti biasa. Saya tahu kalau itu mimpi, walau rasanya agak aneh. Seperti berada di dunia lain yang hitam dan pekat. Banyak orang berseliweran, tapi saya tak mengenal. Tiba-tiba bulu kuduk pun merinding, saya pun membaca surah-surah pendek yang terlintas di otak. Biasanya, jika saya membaca surah seperti ini, maka suasananya akan berganti. Namun, kali ini beda. Malah banyak yang memperhatikan saya. Mungkin dipikir saya ini aneh. 

Okey, saya pun langsung mencoba membangunkan diri seperti biasanya saat bermimpi. Ini mimpi, ini mimpi, ayo bangun. 

Sayangnya saya tak bisa bangun. Kaki, tangan, dan seluruh tubuh saya seolah ada yang menindih. Luar biasa rasanya, saya takut. Langsung saja saya ucapkan surah-surah secara sadar. Okey, saat itu saya sudah sadar kalau tak lagi bermimpi, tapi rasanya tak bisa menggerakkan badan. Buka mata saja tak bisa. 

Saya ucapkan banyak doa di dalam hati karena mulut pun rasanya tak bisa digerakkan. Takut pastinya. Saya paksakan mulut untuk mengucapkan doa. Alam sadar saya mengatakan, siapa tahu setelah berdoa secara lisan, maka tubuh saya pun bisa digerakkan. Cukup lama, sampai akhirnya mulut saya bisa mengucapkan doa. Namun doa yang keluar, hampir semua salah dalam pendengaran saya. Tapi saya tak peduli, terus saja berdoa. 
Akhirnya kaki saya bisa digerakkan, langsung saja saya tendang kaki suami sambil terus berdoa. Mata saya pun mulai bisa digerakkan walau hanya terlihat buram. 

Saat terlihat bayangan suami yang bangun, segera saya minta tolong karena tidak bisa menggerakkan badan. 

"Yah, tolong, tolong," ucap saya pelan di antara doa yang saya panjatkan. 

Sepertinya suami langsung mengerti situasi yang tengah saya alami. Dengan cepat, dia bangun dan menyuruh saya membuka mata dengan cepat, menyuruh agar sadar. Dipeluknya tubuh saya seraya berkata bahwa saya harus sadar. Berkali-kali dia mengingatkan saya bahwa jangan tidur lagi. 

Sayangnya mata ini cepat sekali ingin terpejam. Tak berapa lama, saya langsung tidur lagi. 

Mimpi saya seperti berlanjut. Kembali ke dunia antah berantah. Kaget, saya pun mencoba untuk bangun kembali. Sulit memang, sampai doa-doa yang saya ucapkan pun serasa mental. Badan saya juga terasa berat, seolah ditindih sesuatu. Namun akhirnya saya bisa bangun kembali dengan posisi masih dipeluk suami. 

"Jangan tidur dulu, Dik." 

Dia masih sempat mengucapkan itu, saya pun berusaha untuk tidak terpejam. Namun lagi-lagi gagal. Saya kembali tertidur dan mengalami hal tersebut sampai ketiga kalinya. Setelah sukses terjaga, saya ambil ponsel dan langsung main FB agar terjaga. Tak berapa lama, saya tidur lagi karena mengantuk. Kali ini tak mimpi aneh lagi. 

Well, saat saya menulis status di FB, katanya itu adalah kondisi tubuh saat terlalu lelah. Namun ada juga yang berkata bahwa saat ditindih setan itu terjadi dan melihat ke jendela atau pintu, maka bisa melihat setan. 

Huft, lepas dari itu semua. Jika tertindih lagi (semoga tidak) maka saya harus ke kamar mandi buat wudhu sebelum tidur lagi. Tapi emang berat sih buat terjaga, mata langsung pingin terpejam saja. 





Share on Google Plus

About Anisa Ae

40 komentar:

  1. Aku pernah tapi sekarang sudah hampir nggak pernah sih. Ada paling setahun 1-2 kali saja.
    Kalau di medisnya itu tubuh kita kecapean buanget. Istilah lain Paralized (ruh keluar dari jasad). Kalau mitosnya, ditindik setan hehe...
    Aku sih percaya semuanya. Soalnya aku mengalami sih hhehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama. Aku juga percaya seua jadinya. Soalnya temanku ada yang ketindihan gitu, terus ngelihat hantu. :'D

      Delete
  2. Saya juga nggak tahu beneran ditindih makhluk halus atau bagaimana, kalau saya dulu mata melek mbak tapi nggak bisa bergerak bahkan nyomongpun nggak bisa terus banyak suara berisik di sekeliling saya, tapi hanya saya saja yang mendengar. Bisa berdoa hanya dalam hati sambil berkata pada diri sendiri bahwa saya sudah bangun dan harus bisa bergerak seperti biasa. Rasanya sangat berat tapi kalau sudah keluar dari tindihan rasanya plong. Dan biasanya saya akan takut tidur lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak. Kalau tidur lagi, biasanya tindihan lagi. :'D

      Delete
  3. Dulu yg paling seting tindihan itu teman sekamar dan aku yg biasanya bangunin. Kalau kena sendiri, duh semoga enggak deh

    ReplyDelete
  4. Saya mimpinya lain, megap2 pernah. Di mimpi saya tenggelam dan sesak napas

    ReplyDelete
  5. Saya sering begini. Saya sadar itu mimpi, dan berusaha membangunkan diri sendiri. Biasaya baru berhasil setelah baca ayat Kursi. 😅

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karyawanku juga pernah ngalamin itu. Dia baca ayat kursi dan akhirnya didengar ma suami. Terus dibangunin.

      Delete
  6. dulu ketika masih jaman kuliah saya sering mengalami 'ketindihan', hampir tiap hari.. walaupun ada penjelasan ilmiahnya, tapi setelah coba menjaga wudhu sebelum tidur alhamdulillah sekarang saya tak pernah mengalaminya lagi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga disaranin untuk wudhu setiap malam. :D

      Delete
  7. Iu serem
    biasanya sih diawali dgn ketemu teman (bukan saudara) yg udah meninggal
    baru klo udah ngeh "lu kan udah mati"
    rasanya berat banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh, nggak kebayang gimana ekspresiku waktu kejadian beneran. :'D

      Delete
  8. Aku sering banget ngalamin nih... kalau di Sunda namanya katindihan eureup2. Cape banget deh kalo udah mimpi begini. Tapi emang bisa jadi karena kondisi badan (atau bahkan pikiran) yang lelah maksimal

    ReplyDelete
  9. Dulu waktu masih gadis sering banget... Bahkan pas bulan puasa.., hampir setelah subuh..dan aku ngaji padahal. Katanya salah satu tanda gangguan jin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak. Fenomena ketindihan juga sering terjadi antara waktu menjelang subuh atau menjelang maghrib. Kalau siang, nggak ada kasusnya.

      Delete
  10. Aku pernah mba.. Kadang dalam posisi tersebut, baju di gantungan jadi kayak orang. Posisi kayak setengah sadar. Klo aku klo tdrnya kelamaan malah jd sering gitu. Tapi klo masih ngantuk..abis tindihan aku pindah posisi. Biasanya aman.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak. Istilah jawanya kethok2 en. :'D

      Delete
  11. Saya juga pernah, Mbak. Dan itu saya masih suka ketakutan. Waktu itu malam pertama saya di kost baru. Rasanya kayak ada segerombolan orang, mulai yang besar sampai kecil lewat di atas tubuh saya. Saya nggak bisa gerak atau teriak. AKhirnya pas sadar saya lagi baca an naas,sambil tergagap-gagap. Duh, traumanya.

    ReplyDelete
  12. mbak aq juga beberapa kali pernah ngalamin seperti itu, sudah teriak-teriak tapi gak ada suara yang keluar, tapi aq gak sampe kaya mbak nisa sampe berkali-kali dalam 1 waktu. ngeri yah mbak kalo sampe gak bisa bangun,...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngeri banget. Duh, aku sampai trauma.

      Delete
  13. Aku rasa itu perubahan hormon mba.. biasanya kalau lagi haids emang kadang ada beberapa otot yang menjadi keram.. coba langsung kontrol ke dokter mba..\

    Sehat selalu ya mba anis..

    www.sistersdyne.com

    ReplyDelete
  14. Bisa juga mbak karena salah posisi tidurnya..

    Salam ngeblog dari menggapaiangkasa.com

    ReplyDelete
  15. Aduh, sebuah pengalaman yang semoga tidak terjadi lagi ya mbak Anisa. Saya juga sering kalau tidur seperti ada yang mencekik tapi kemudian baca-baca doa dan bisa bangun, tidak ada rasa ditindih gitu. Benar mbak, kalau mau tidur harus wudhu dulu dan perbanyak doa.

    Setahu saya fenomena 'tindihan' itu secara medis ada penjelasannya mbak. Mungkin karena terlalu capek dan kurang istirahat. Kalau sering mengalami sebaiknya ke dokter ya mbak. Tetap semangat mbak Anisa. Semoga kita semua selalu diberi kesehatan dan dijauhkan dari fitnah jin dan manusia, aamiin :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar sekali, Mbak. Terima kasih sarannya. :D

      Delete
  16. Dulu sempat sering mengalami ketindihen begitu. Sampai megap-megap nggak bisa napas. Dan ternyata sama, ya. Kita refleks baca ayat-ayat suci seingetnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak. Sayangnya, malah kadang lupa ayat di tengah jalan/ :'D

      Delete
  17. Dulu saya kadang juga mengalami kondisi seperti ini dari kecil, seperti tersadar dan melek tapi tubuh sulit digerakkan rasanya seperti di belenggu. kata orang jawa di rep-rep.

    bisa terjadi dimana saja. saat saya tidur yang paling sering seperti mendengar suara seorang wanita...

    biasanya saya akan istigfar dan berteriak sekeras tenaga agar istri dengar dan saya dibangunkan dan saya melek dulu dan pindah posisi badan kalo enggak bisa kumat lagi

    kadang juga seperti di pencet bagian tubuh tertentu sakit rasanya,
    tapi sekarang sudah ga pernah dan mudah-mudahan gak lagi.

    belakangan saya tahu katanya saya ada yang mengikuti...

    ReplyDelete
  18. Sereeem, bu anis juga bisa tindihan ya.
    Saya juga pernah bu, saat itu saya berkelahi dengan orang tinggi besar dan hitam. Saya bacakan ayat-ayat tidak mempan, hilangnya saat baca surah an-nas. Habis selesai langsung nafas ngos-ngos an gak karuan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku baru sekali. Dan tiu sangat mengerikan. :'D

      Delete
  19. kalo aku sih sering, jadi dah terbiasa. kalo dokter Oz almarhum Ryan Thamrin sih bilang itu gak apa2. perna dijelasin di dr Oz, tapi dah lupa materinya hehe...
    kalo di tarbiyah sih murobinya bilang kalo bobo wudu dulu, solat isya dulu, tidurnya jangan terlentang ato terkurap, jangan balek kiri, tidurnya miring kanan...
    kalo ketindihan baca ayat kursi dan semua deh ayat2 suci, ntar juga jin nya pergi :D
    tindihan itu gak enak haha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Malah kata Meiga jangan lihat cermin, pintu, ma jendela. Ada2 saja. :D

      Delete

Harap tidak meningglkan link hidup. :) Terima kasih.