5 Tips Mencari Lowongan Kerja di Sosmed









Anisa AE - Selamat siang, nama saya .... Saat ini beralamat di ... dengan ijazah terakhir ....

Saya mempunyai pengalaman kerja sebagai ... di .... Selain itu, saya juga mempunyai keahlian, di antaranya ..., ..., ..., dan ....

Saat ini mencari kerja sebagai ... dengan gaji minimal ... per bulan.

Jika ada informasi tentang lowongan kerja dan mencari kriteria seperti yang saya sebutkan, bisa hubungi saya di nomor .....

Terima kasih. :)

#bisa dicopas
#titik-titik bisa diisi sendiri

Kenapa sih harus seribet ini? Cari kerja ya cari kerja aja.

"Lur, tolong info lowongan kerja. Lokasi di Kepanjen ajja biar bisa pulang ke rumah."

Cukup, gitu aja, nanti bakal banyak yang komen, termasuk calon bos.

Terus pas si calon bos bilang, "Mau jadi PRT di rumah saya?"

Si pencari kerja marah-marah, "Saya tuh cari kerja di toko aja. Lulusan SMA kok jadi PRT?" atau komentar lain, "Idih, S1 kok ditawari jadi PRT sih?"

Salah ya si calon bos? Engggaaaak. Kenapa saya bilang enggak? Karena si pencari kerja cuma bilang cari lowongan kerja. Beda lagi kalau membuat kriteria seperti yang saya contohkan.

Jadi intinya, kasih tahu si calon bos tentang keahlian kita dan kenapa kita 'pantas' bekerja padanya dengan 'gaji' yang diinginkan.

Jujur saja, pas membaca pencari kerja bikin status seperti itu, saya merasa 'tahu' bagaimana 'calon karyawan'. Secara tidak langsung, itu menunjukkan bagaimana 'kualitas' si pencari kerja.

Memang menunjukkan seperti apa sih calon karyawan yang cuma nulis gitu aja? 

1. Gak mau capek cari info lowongan kerja.
Lho? Kan itu udah cari? Apalagi di grup lowongan kerja.
Salaaaah. Itu bukan mencari, tapi minta disuapi. Kalau grup lowongan kerja, pasti baca dong lowongan kerja yang berseliweran di sana? Nyatanya saya lihat, yang cari kerja pun gak komentar di status calon bos. So, bisa tahu dong orang seperti ini kriterianya seperti apa? Saya bilangnya orang yang kurang rajin.
Sumber Google

2. Gampang dibohongi 
Kok bisa sih? Soalnya status seperti itu menunjukkan kualitas si penulis status. Nah, ujung-ujungnya bakal banyak yang nawarin kerja sebagai pengelem bungkus teh. Tahu kan maksud saya? Itu lho, yang dapat fee sampai 250 ribu sehari. Syaratnya harus ajak teman buat kerja di sana juga, baru dikasih bungkus teh yang mau dilem. Bayar juga sih sebagai jaminan kalau bungkus tehnya gak dibawa kabur. Hayo, siapa yang pernah dapat tawaran seperti ini?

Jadi nih, para penipu memang sengaja mencari yang seperti ini. Soalnya sudah tahu bakal gampang dibohongi.

Baca juga : 6 JENIS OLAHRAGA YANG DAPAT DILAKUKAN DI RUMAH
Sumber Google

3. Cocoknya jadi pesuruh
Tiap orang pasti punya mental sendiri-sendiri. Ada yang punya inisiatif membuat lowongan kerja sendiri, membuat kerajinan untuk dijual sendiri, maupun yang lainnya. Tapi kalau status mencari kerja seperti itu, bisa dipastikan tidak bisa menduduki posisi agak tinggi. Bisanya disuruh, baru bergerak. 

Padahal sebuah perusahaan tidak hanya perlu pesuruh, tapi perlu karyawan yang bisa memberi masukan dan perubahan yang lebih baik untuk perusahaan. 

Sumber Google

Lantas, bagaimana sih agar bisa mendapat pekerjaan seperti yang diinginkan? 

1. Silakan copas kalimat mencari pekerjaan di sosmed, seperti yang saya contohkan.
Saya geregetan sih saat ada yang mencari pekerjaan ala kadarnya, ujungnya pilih-pilih pekerjaan. Ya kan saya sering riwa-riwi di grup lowongan kerja buat cari karyawan, tipe-tipe pencari kerja dengan status seperti ini yang akan saya lewati. 

2. Isi keahlian sesuai skill yang dipunyai. 
Jangan sekali-kali berbohong pada calon bos tentang keahlian kita. Si bos sudah bermimpi tinggi dan deal dengan gaji yang diminta, eh ternyata hasilnya zonk. Ya mending kalau bosnya baik hati seperti saya, kalau sampai sistem kontrak dengan surat perjanjian yang menyebutkan skill, bisa-bisa dituntut oleh bos dengan uang ganti rugi. 

3. Jangan malas
Nah, di grup lowongan kerja, pasti juga ada calon bos yang mencari karyawan. Selain itu ada banyak juga yang share soal info lowongan kerja. Jangan malas mencari tahu info lowongan kerja yang sesuai dengan kriteria dan keahlianmu. 
4. Buka akun sosmed 
Nah, kalau mencari pekerjaan di sosmed, pastinya calon bos juga akan melihat bagaimana sosmed kita. Sadar atau tidak, saat si bos tidak mendapatkan apa yang dicari, dia bakal coret namamu dari daftar.

Tidak hanya membuka akun, tapi juga menulis hal-hal baik. Jangan sampai isinya sumpah serapah dan hal yang tidak pantas lainnya. Saya pernah lho kepoin calon karyawan yang bikin ilfill. Gimana gak? Isinya luar biasa. Selain berbaju terbuka, juga tidak memenuhi kriteria saya. 

5. Membaca dengan benar
Jangan sampai sekali-kali melamar pekerjaan yang kriterianya tidak ada sama kamu. Misalnya nih sudah ditulis mencari yang single, kamu langsung daftar dengan komen, "Saya sudah menikah, apa boleh?" 

Pas cari yang bisa menulis dengan baik dan chat harus dengan EYD, kamu malah chat seperti anak gaul pada temannya. Hellooo, ini cari kerja lho, bukan cari teman nongkrong. 
Saya malah pernah dibilang 'sok banget' karena menolak yang melamar kerja. Saya bilang tulisan chatnya belum sesuai EYD.  

Ada juga yang kepo, kenapa sih harus bisa EYD? Padahal dari awal info lowongan kerja sudah dijelaskan tentang kerja di penerbit dan tugas-tugasnya. Kan lucu kalau admin penerbitan, tidak bisa EYD. -.- 

Ya pastinya sebelum si bos cari karyawan, sudah memikirkan kenapa harus memberi kriteria khusus untuk calon karyawannya. Kalau kamu memenuhi kriteria dan sudah pengalaman, pasti si bos juga bakal ngasih gaji yang sesuai. Kalau belum pengalaman dan minta gaji tinggi, sepertinya belum cocok jadi karyawan, jadi bos aja. Hehe. 

Jangan lupa tinggalkan komentar, follow blog, dan G+, ya? Kalo info ini bermanfaat buat kamu. Nanti akan langsung saya follback buat yang komentar langsung. Bisa juga follow twitter @anis_sa_ae dan FP Anisa AE biar dapat update info tiap hari ^^v



28 comments:

  1. Jaman-jamannya nyari kerja dulu, semua situs pencari kerja aku jabanin :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe sama aku juga kayak gitu ...

      Delete
  2. Iya ya...bisa repot nih jika mempromosikan diri untuk mencari kerja sesuai skil dan keahlihan ,eeee...malah di bohongin kerja nyasar jadi TRP...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener, ujung-ujungnya di php in :) heheh

      Delete
  3. Betul banget paragrap pertama diatas, bisa dicontoh tuh tulisannya sebagai kata pengantar buat nyari kerja...?

    ReplyDelete
  4. sho what gitu lho....hati hati ya !! kalau cari lowongan kerja di sosmed terutama di group group, jangan sampai nyari kerjaan yang halal eee...malah dikirim ke Hongkong...apes deh....

    ReplyDelete
  5. menurut saya ...lebih baik ciptakan lapangan kerja ketimbang mencari lowongan kerja....betul nggak mbak,,?

    ReplyDelete
  6. saya malah kebanjiran tander rumahan Mbak, jadi tips cari lowongan kerja nya saya simpan dulu ya...barang kali nanti di perlukan tipsnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih atas semua komentarnya :)

      Delete
  7. Waaahhh, saya baru tau kalau yang nawarin fee sampai 250ribuan perhari itu ngelem bungkus teh hihihi.

    Kalau baca-baca tulisan di grup lowongan kerja emang bikin eneg, udahlah nyari kerja kayak nyari ayam goreng, wkwkwkw.
    Pun nulis disingkat-singkat, campur bahasa daerah, giliran ditawarin jadi ART ngamuk, maunya kerja jadi admin, atau di pabrik.
    heh? jadi admin tapi gak bisa nulis yang bener? ckckckc

    ReplyDelete
  8. Saya masih agak waswas klo cari lowker di sosmed. Wong yg situs pencari kerja masih banyak yg suka tipu2

    ReplyDelete
  9. Usually, I never comment on blogs but your article is so convincing that I never stop myself to say something about it. You’re doing a great job Man. Best article I have ever read

    Keep it up! from http://halloweendayusa2018.com/

    ReplyDelete
  10. Aku baru tau ada pengelem bungkus teh. Tapi ga seharusnya orang cari kerja malah disuruh bayar -__-

    ReplyDelete
    Replies
    1. heheh bener mba, belum kerja aja udah disuruh bayar :)

      Delete
  11. Sepertinya kebanyakan memang malas mencari peluang kerja padahal kan banyak sekali :) Salah satunya mau belajar dari pekerjaan baru

    ReplyDelete
  12. tipsnya bener bingit.. tapi sekarnag udah cuti dulu nih kak annisa mau lahiran, nanti mau coba cari loker lagi di sosmed sesuai tips ka annisa,, semoga aja dpt ya kak, Aminnn

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, semoga lahirannya lancar ya mba:)

      Delete
  13. Kebetulan saya seorang fresh graduate yang lagi gencar-gencarnya nyari loker, tipsnya berguna buat saya, thank you for sharing, mbak \:D/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa, semoga cepat dapat kerja ya ...

      Delete
  14. Aku mulai cari kerja lagi nih, cari kegiatan biar ga inget anak terus, malah kesiksa makin rindu hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga cepat dapat kerja ya mbak:)

      Delete
  15. Hehehe, ada etikanya ya kalau mau dapat kerja

    ReplyDelete

Harap tidak meningglkan link hidup. :) Terima kasih.