Ketika Dijadikan Praktik Bidan Belajaran

Buku KMS

Anisa AE - Sediiih banget pas tahu ada yang janggal dengan buku KMS saya. Tahu kan kalau saat ini saya sedang hamil muda? Tadi kaget banget pas tahu umur kehamilan. Sepertinya ada yang beda. Well, sangat beda. Saya sampai BC ke teman-teman di BBM, berharap ada yang profesinya sebagai bidan atau minimal petugas kesehatan yang bisa ditanya-tanya. 

Sebenarnya sudah awal bulan kemarin saya merasa ada yang janggal, sampai BBM dan curhat ke teman-teman. Tapi rasanya beda banget hari ini. Masa iya umur kehamilan saya baru 2 bulan??? Padahal saya posting hasil tes kehamilan di blog pada tanggal 4 September. Masa iya akhir bulan Oktober ini  masih 2 bulan?

Tanggal yang Salah
 
Usut punya usut (seharian saya mikir ini, sampai menulis pada jam ini agar uneg-uneg tidak jadi bisul dan bikin stres karena jengkel), ternyata kesalahan ada pada bidan pertama. Kenapa? Karena menuliskan tanggal pertama haid saya. Seharusnya tanggal 28 Juli 2015, namun ditulis 28 Agustus 2015, dan perkiraan kelahiran tanggal 5 Mei 2016.

Padahal di isian selanjutnya, saat saya periksa tanggal 4 September 2015, ditulis usia kehamilan 4-6 minggu. Berarti bidannya sadar dong kalau awal haid tanggal 28 Juli 2015? Soalnya kalau pertama haid tanggal 28 Agustus, tanggal 4 September tidak bisa terdeteksi, bahkan saya masih haid. 

Saya pikir saat itu bidannya khilaf dan akan meralatnya bulan depan saat saya periksa lagi.
Pada tanggal 8 Oktober, saya periksa lagi. Ternyata bidan yang menangani sudah berbeda lagi. Yang kemarin ke mana??? Di sana tertulis 12-14 minggu. Ini yang bikin saya galau awal bulan kemarin. Kenapa? Karena selisih harusnya 4-5 minggu, mengingat baru bulan kemarin periksanya. Kok ini tiba-tiba selisih banyak banget?

Hasil Kontrol Rutin Bulanan
Terakhir, hari ini karena saya mengalami nyeri otot dari pinggang sampai paha, 5 koyo sampai tak terasa panas. Akhirnya saya memeriksakan diri lagi. Sebenarnya males periksa, tapi karena sakit sekali, saya datang ke klinik. Rencananya sih mau minta obat pereda nyeri saja. Ibu hamil kan gak boleh minum obat macam-macam.

Ternyata di sana diminta KMS, lalu periksa kedua diberi tanda tanya (?) dan di bawahnya ditulis umur 8-9 minggu. Awalnya saya belum ngeh, karena fokus dengan nyeri otot pinggang. Yang melayani adalah bidan pertama yang dulu periksa tanggal 4.

Saya pikir, si Bidan pasti tahu dan gak salah tanggal lagi. Trus dia menyarankan untuk terus minum susu ibu hamil, tidak boleh berjarak karena si kecil butuh kalsium lebih banyak. Harus makan sayuran hijau juga. Obat yang diberikan harus diminum sampai habis.

Memang sih saya selalu lupa minum susu kecuali pagi hari, kalau sudah sarapan, kadang juga tidak minum susu. Kalau sayuran hijau, hampir tiap hari pecel, botok, sampai sayur lodeh. Kalau bau masakan daging seperti soto, kare, dan rawon, selalu mual. Untuk obat, saya percaya yang alami selalu lebih baik, seperti jamu, makanan bergizi, maupun olahraga ringan. Bahkan obat dari bidan sering kali tidak berkurang.

Lalu si Bidan berkata, "Lain kali periksa pada Senin-Jumat saja. Kecuali emergency!" 
Busyet dah .... Kalau gak sakit juga gak akan periksa lagi .... Lagian cuma minta obat pereda nyeri, gak priksa secara keseluruhan. Andai sakit bisa ditahan dan diomongin gak boleh sakit kecuali Sabtu-Jumat, pasti saya juga gak bakal datang ke sana. Belum-belum sudah sebel dengan pelayanannya.

Sesampainya di rumah, iseng saya buka KMS. Kaget karena umur kehamilan 8-9 Minggu. Hah??? Ini gak salah? Dari 4-6 Minggu pada 4 September, hanya nambah 4 minggu pada akhir November???

Pusing, saya pun BBM teman yang Bidan dan menanyakan keasliannya langsung. Gila aja, ini soal nyawa baru yang mau lahir ke dunia. Kok bisa-bisanya salah melulu prediksinya???

Sebagai seorang ibu, tentu saja saya kaget. Masa iya umur kehamilan 2 bulan dengan perut sebesar ini??? Apalagi feeling ibu itu tidak bisa dibohongi. Sebel dan jengkel pastinya. Pingin pindah ke klinik lain, tapi kok sayang ma duit. Soalnya saya selalu bayar BPJS tiap bulan dan hanya dilayani di klinik tersebut. Jangan-jangan nanti pas lahiran juga salah??? Waaaaaaakkkk!!!! 

Tapi lama-lama saya mikir sendiri. Coba saat periksa bulan depan, komplain langsung ke bidannya, kalau perlu ke pemilik kliniknya. Kalau mereka tidak merespon dengan baik, giliran saya buka kartu tentang pelayanan ibu hamil di klinik ini. Kalau soal pelayanan dokter umum dan dokter gigi sih recomend deh, soalnya udah pengalaman di bidangnya.

Nah, buat pembaca yang punya klinik atau tempat praktik, tolong dong tiap perawat, bidan, dan semua pegawainya diberi nama dada. Jadi, kalau ada pasien yang komplain (seperti saya), bisa langsung menunjuk siapa yang melayani. Kalau RS kan pasti ada nama dadanya.

Jangan lupa tinggalkan komentar, follow blog, dan G+, ya? Kalo info ini bermanfaat buat kamu. Nanti akan langsung saya follback buat yang komentar langsung. Bisa juga follow twitter @anis_sa_ae dan FP Anisa AE biar dapat update info tiap hari ^^v