Siedjie Cafe, Tempat Asyik Buat Keluarga







Anisa AE - Lama banget ya saya gak nulis. Bahkan bulan ini hanya ada beberapa biji aja. Ais banget kan yaaaa. Kali ini saya mau nulis lagi soal cafe. Salah satu cafe yang saya kunjungi bareng teman-teman Malang Citizen. Namanya Siedjie Cafe.

Pertama kali masuk ke tempat ini, gak keliatan banget kalo ini adalah sebuah cafe. Gak seperti cafe pada umumnya, di sini tuh berasa masuk ke dalam rumah sendiri. Apalagi dengan suasana santai dan pelayanan yang ramah.

Suasana di Siedjie Cafe Malang

Pertama kali masuk tuh ada mbak-mbak yang bilang suruh nyiapin kursi makan bayi. Nah lho, saya yang celingukan. Berasa banget soalnya datang bareng Michan. Gak nyangka kalau di cafe ini disediakan kursi buat makan bayi. Kan jarang-jarang tuh ya cafe seperti ini.

Saat liat menunya, gak nguras kantong. Cukuplah buat nongkrong, apalagi kalau menghabiskan malam minggu bareng keluarga. Sekalian jalan-jalan. Banyak menu yang disediakan, sampai akhirnya pilihan saya tertuju pada affogado dan nasi bakar ayam. Lupa sih menu apa yang dipilih keluarganya Mbak Sri ma Richo, tapi yang pasti, udah ikutan aku potoin.

Daftar Menu Siedjie Cafe Malang


Saat memilih tempat, ternyata lokasinya juga sampai dalam dan belakang. Ada teras di ruangan dalam, kami pilih di sana. Well, ruangan di sini bebas asap rokok. Yipppiiii. Saya jadi merasa nyaman bawa Michan ke sana.

Di sini ada banyak pilihan tempat duduk lho. Ada yang buat berdua, bertiga, sampai banyak orang. Kalo sendirian juga bisa memakai kursi macam di bar gitu. Oh iya, untuk selanjutnya, di sini mau dibuat macam pojok buku. Ada perpustakaan kecil yang bisa digunakan oleh pengunjung. Wow.

Siedjie Cafe Malang





Tak hanya itu. Di Siedjie juga memberlakukan amal lho. Makan bersama anak panti tiap hari Jumat. Pengunjung bisa ikut beramal ataupun makan bareng anak-anak yatim. Mau jadi donatur tetap buat anak-anak lewat Siedjie juga bisa banget.

Kursi bayi datang, Michan happy banget. Iyalah, biasanya kan saya pangku, tapi saat itu bisa duduk sendiri. Bisa makan sendiri, kebetulan saya bawakan roti juga buat dia.
Nasi bakar dan affogado datang, waktunya buat disantap.

Siedjie Cafe Malang

Karena tidak pernah makan affogado yang ternyata es magnum yang dilumuri kopi, saya oke aja ketika Richo bilang masukin aja semuanya. Yaelah, itu es krim ma kopinya dipisah. So, bisa menyesuaikan mau memasukkan kopi seberapa. Tapi karena Richo tuuuuuh saya jadi kurang bisa menikmati. Iyalah, soalnya bukan pecinta kopi kental. Saya biasanya kopi campur susu, white coffe, atau good day. Itu pun porsi kopinya harus minim.

Finally, saya minta si Richo ikut cobain. Biar kapok dia. Wkwkwkw. #ketawajahat

Siedjie Cafe Malang

Untuk nasi bakarnya oke punya, ada ayam di dalam nasi bakarnya. Hm, seperti lemper gitu deh tapi dari nasi dengan ukuran besar. Rasanya khas banget, apalagi ada tambahan telur dan sambal teri kesukaan saya. Pastinya tak ketinggalan lalapan gubis, timun, kemangi, dan tomat yang semuanya habis saya lahap.

Nasi Bakar Ayam Siedjie Cafe Malang

Finally, kenyaaaang. Puas deh makan di sini, tapi mungkin perlu ditambah sambalnya aja ya soalnya saya pecinta sambal. Kan gak lucu kalau bawa sambal sendiri dari rumah. Hihihi.

Kenapa namanya Siedjie? Ternyata itu adalah filosofi kalau Tuhan itu satu. Nah lho? Dalem banget kan ya artinya. Oh iya, di sini juga dikenakan pajak 10% lho yang dibebankan pada pelanggan. Buat yang mau tahu foto-foto lebih banyak, bisa putar di link bawah ya. 



Siedjie Cafe bertempat di : Jl. Muria no 28 Kota Malang

Jangan lupa tinggalkan komentar, follow blog, dan G+, ya? Kalo info ini bermanfaat buat kamu. Nanti akan langsung saya follback buat yang komentar langsung. Bisa juga follow twitter @anis_sa_ae dan FP Anisa AE biar dapat update info tiap hari ^^v