Review Film Pengabdi Setan, Horror Klasik yang Asik Bikin Spot Jantung!






Anisa AE - Holaa~

Saya back lagi dengan review film, aye!

Meskipun rada telat pakai banget sih, tapi gak masalah lah yaa. Wong saya pingin review di blog karena suka banget sama filmnya, ehe.

Kali ini film Pengabdi Setan jadi bahan review saya. Horror again guys, hehe. Meskipun ini bulan spring vibe dan bukan hallowen, gak ada salah kan saya review film horror Indonesia ini. Hihi.

Film Pengabdi Setan ini hasil remake dari film horror jadul yang berjudul sama. Versi jadulnya sih saya belum nonton. Why? Males, hehe. Soalnya lihat saya kurang suka film horror jadul itu visual effectnya masih standart dan kadang bikin bosen. Menurut saya lho yaa.

Tapi menurut beberapa yang udah pernah nonton film Pengabdi Setan versi jadul, hampir sama sih jalan ceritanya cuma beda adegan-adegan sama plot tertentu.

Jadi kita bahas Pengabdi Setan yang baru aja yaa, iya Pengabdi Setan 2017. Hehe.


Film ini gak cuma sukses di Indonesia lho kalau belum tahu. Film ini udah tayang di Negara lain dengan judul yang direname jadi lebih ke barat-baratan yaitu Satan Slave. Artinya sama kok, wkwk.

Jadi udah pasti filmnya bakalan bagus dong, secara sampai tayang di luar negeri lho. Jadi saya mutusin buat nonton ajalah film ini, meskipun dah telat kebangetan. Film 2017 dan nontonnya 2018, mantab gak tuh?


Film Pengabdi Setan ini menceritakan tentang sebuah keluarga yang tinggal di sebuah tempat jauh dari keramaian. Film horror mah suka gini, napa gak tinggal di kota yang ramai aja sih. Jawabannya ya biar biar ada kesan horror lah. HAHAHA.

Latar waktu masih tetap mengusung tahun '80 an yang klasik gitu. Bahkan rumahnya pun masih pakai aksen kuno. Dan yang lebih menggambarkan suasana kuno, di film ini sering menampilkan musik yang di-play pakai gramaphone. Klasik banget. Asiik.

Keluarga ini terdiri dari bapak, ibuk, nenek dan anaknya empat orang. Si Ibuk di film ini diceritakan sedang sakit parah yang bikin dia gak bias bangun dari tidurnya. Jadi ya gitu, cuma bisa tiduran di ranjang. Sementara bapaknya cuma seorang pengangguran yang harus mengurus ke-4 anaknya.

Rini adalah anak perempuan pertama di keluarga ini. Sementara Tony anak ke dua laki-laki dan adeknya bernama Bondi masih bersekolah. Dan ank ke-4nya bernama Ian yang punya kekurangan tuna rungu, otomatis dia gak bias bicara alias bisu.

Karena bapaknya pengangguran, jadilah si ibu tidak bisa dirawat di rumah sakit meskipun sedang sakit parah. Hanya di rawat oleh bapaknya dan anak-anak si ibu di rumah.


Lama kelamaan Ibu ini sakitnya makin parah, meskipun saya gak tahu deh itu sakit kenapa. Gak dijelasin juga di filmnya si ibu sakit apa. Tapi yang jelas, dulunya sebelum sakit, si ibu ini seorang penyanyi kondang.

Banyak kejadian dan scene menegangkan di film Pengabdi Setan ini. Padahal juga filmnya baru mulai. Gak biasanya film horror menegangkan dari awal sampai akhir, tapi saya ngerasain itu di film Pengabdi Setan ini.

Si Ibu yang sakit diperankan apik banget dengan penampilan yang lusuh dan khas orang sakit yang gak bisa ngapa-ngapain. Berantakan dan rambutnya tergerai gitu aja tanpa dikuncir. Gak tau kenapa kok gak dikuncir atau disanggul gitu biar rapi, mungkin biar terkesan serem yaa, wkwk.

Karena gak bisa bangun, jadilah si ibu ini dikasih kayak semacam lonceng gitu buat minta bantuan orang rumah kalau dia butuh mau ke makan, minum, mandi, ke belakang, dan banyak kegiatan yang emang gak bisa dilakuin orang lumpuh.

Tiap kali si Ibu bunyiin loncengnya tuh bikin saya merinding, asli. Ya gimana gak merinding, wong dia bunyiin locengnya sambil melotot liat setan. Kan saya jadi spot jantung otomatis. HAHAHA.


Tiap ibu manggil pakai loncengnya, si anak bakalan langsung nyampirin ibunya. Takut kenapa-na kan si ibu. Tapi nihil, ibunya cuma melotot dan gak jawab apa-apa. Padahal ibunya gak bisu lho, Cuma gak tahu kenapa dia selalu gak pernah ngomong apa pun di film ini. Cuma ngelamun dan melotot pas ada setan. Kan saya jadi takut pemirsa. T__T

Bayangin punya ibu srerem gitu di rumah, yakin betah? Hahaha.





Tapi anak-anak nya gak ada yang takut, soalnya mereka saying sama ibu. Apalagi si Tony anak ke dua di keluarga ini yang masih sekolah. Tiap baru pulang, doi langsung menuju kamar si ibu buat nyisirin rambut. Kebiasaan yang bikini bunya senang.

Tapi di hari sebelum ibunya meninggal, si Tony kayak ngerasa ada yang aneh gitu. Rambut ibu tiba-tiba rontok pas disisir, dan itu bikin dia sedih. T___T

Sampai ketika pas malam hari, ada scene yang bikin saya spot jantung kedua kalinya. Jadi ini adegan semua keluarga yang pada tidur, malam hari. Rani yang kamarnya ada di di lantai bawah, tiba-tiba kedenger suara lonceng ibu.

Karena Rini anak yang baik, meski suasana geap gitu karena minim penerangan, dia pun cap cus naik ke lantai dua menuju asal suara lonceng ibu, kamar ibunya. Aneh juga sih, wong bapaknya Rini lho tidur di ruang tengah, tapi malah gak dengar itu suara lonceng. Hmm, asikin tidur ya, Pak e.

Pas udah sampai di kamar ibu, Rini liatin ibunya yang lagi berdiri menghadap ke jendela luar dengan rambut tergerai, baju putih dan kedaan sunyi mencekam.

Duh, kalau saya langsung lari aja deh, wkwk.

Rini tentu kaget lah, si ibu kok bias berdiri? Kan dia lumpuh. Jadi dia nanya ke si ibu sambil nepuk punggungnya, “ibu sudah sembuh? Kok bisa berdiri?”

I’M SHOCKED HERE GUYS!


Si ibu balik badang dan teriak kecang pakai melotot. What the freak this is, hoo.

Si Rini juga gak kalah kaget kayak penonton. Tapi sedetik kemudian setelah teriak bikin orang jantungan, si ibu langsung tidak sadarkan diri. Rini otomatis nangis dan manggil si bapak yang lagi enak tidur di bawah. Hmm.

Setelah diperiksa si bapak, ternyata si ibu sudah tidak bernafas lagi. Jadi itu teriakan terakhir sebelum ibunya meninggal. Semacam salam perpisahan, tapi ya ngagetin banget. HAHAHA.

Lanjut ke scene yang gak bikin kaget sih, tapi asli merinding. Pemakaman ibu.


Pemakaman di film biasanya langsung di skip gitu kan? Biasanya lho. Tapi di film ini, gak gitu. Malah dengan gamblang menampilkan mayat yang dibungkus kain kafan itu dimasukkan ke liang lahat.

Apalagi muka si ibu pas di buka di dalam liang lahat itu juga di tampilin, karena kameranya nge-shoot dari dalam liang lahat. Allahu, saya kan jadi merinding.

Setelah kejadian ini, keluarga kembali ke kediamannya, lagi. Sampai ketika si bapak mutusin buat ke luar kota ngurusin kerjaan. Padahal pas istrinya hidup nganggur, pas udah mati malah mau kerja. Ya terserah lah.

Rini pertama gak ngijinin si bapak buat ke luar kota, takut aja gitu kalau tiba-tiba ada kejadian aneh dan dia Cuma berempat sama adek-adeknya.

Tapi si bapak tetap pada pendiriannya buat ke luar kota dan nenangin Rini kalau semua bakalan baik-baik saja. It’s oke, rumah sepi, cuma berempat di dalam rumah yang letaknya jauh dari keramaian dan lebih nyeremin lagi depan rumahnya itu kuburan. HAHAHA. Keseraman yang mutlak.

Di film ini juga ada pemeran lain seperti ustad yang bantuin keluarga Rini pas ditinggal bapaknya selama sepekan di luar kota. Pak ustad ini punya anak juga cowok yang nantinya bakal jadi teman dekat Rini, eyaa. Gak pacaran sih, cuma terlalu dekat ya gitu tetap gak pacaran. HAHAHAHA. 

Satu lagi pemeran di film ini yang rada nyeremin dan aneh menurut saya. Nenek di keluarga Rini yang kadang muncul dan kadang ngilang. Nenek ini dekat sama Ian si tuna rungu, mereka biasa main bersama di rumah itu. Tapi yang aneh, si nenek ini kan pakai kursi roda dan gak bias jalan.


Kok tiba-tiba datang ke rumah Rini dan muncul gitu aja depan pintu. Siapa yang nganterin? Gak jelas juga, jadi rada bingung sih. Mungkin ada hal saya lewatkan ya, tapi intinya saya bingung kenapa si nenek bisa muncul gitu aja di rumah Rini, terus ngilang, dan besoknya dateng lagi tanpa diantar seseorang. ANEH.

Selama sepeninggalan bapak ke luar kota. Banyak kejadian seram dan bikin senam jantung. Saya gak akan spoiler biar yang belum nonton jadi penasaran. Eyaa.

Karena kejadian-kejadian selama sepekan ditinggal si Bapak, ke empat bersaudara ini sampai harus menginap di rumah ustad tadi. Hingga bapaknya datang, mereka memutuskan untuk pindah rumah dan menghindari gangguan-gangguan mistis selama mereka di rumah itu.

Kalian penasaran kenapa film ini dinamakan Pengabdi Setan. Siapa yang mengabdi? Dan dalam hal apa mereka sampai mengabdi setan? Temukan jawabanya sendiri dalam film Pengabdi Setan.

Karena mengabdi setan, jadi digangguin setan kan. Jadi, pelajaran yang bisa diambil jangan memuja selain Allah. Apalagi sampai memuja setan! Nauzubillah.

Yakin deh, kalian bakalan kagum dengan twist ending yang gak ketebak. Film ini benar-benar bagus dan wajib di tonton bagi penggemar film horror.

Meskipun saya penakut, tapi sangat suka sensasi takut sama setan di film horror. HAHAHA. Kayak ada merinding-merindingnya gitu.

So, see u on next review film yaa. HEHE.







Jangan lupa tinggalkan komentar, follow blog, dan G+, ya? Kalo info ini bermanfaat buat kamu. Nanti akan langsung saya follback buat yang komentar langsung. Bisa juga follow twitter @anis_sa_ae dan FP Anisa AE biar dapat update info tiap hari ^^v

20 comments:

  1. Hahahhaa aku baca ini malam malam, hiiyy serem ga berani dah, apalagi kalau disuruh nonton pelem nya ya ^^ ‘ aku lebih suka film kartun mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, kalau nonton barengan aja biar gak takut. :D

      Delete
  2. Ahh.. saya nggak suka film horor mbak. Tapi penasaran sama endingnya, tapi tetep nggak mau lihat hehe.. dispoiler aja nggak apa kok mbak Anis :).

    Jaman saya SD pernah diajakin ibu nonton film ini versi jadulnya, tapi saya nggak nonton alias ngumpet/jongkok di bawah kursi dari awal sampai film berakhir. Coba rasain deh penderitaan saya saat itu. Cuma dengan adegan teriak dan suara musik yang menegangkan. Duh. Gara-garanya saya dipasksa ibu nonton karena kalau ditinggal di rumah nggak ada yang nemenin wkwkwk..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, berarti udah nonton yang versi jadulnya ya Mbak?

      Aku malah langsung loncat ke yang terbaru. :D

      Delete
  3. aku penakut tp penasaran jg sama film ini hehehe

    ReplyDelete
  4. Oh, ampun!!!
    Aku blm nonton Pengabdi Setan. Masih butuh hati yg tabah buat nonton horor. Tapi tertantang pengen liat yg versi lawas

    ReplyDelete
  5. Penasran saya eung pengen nonton langsung, apalagi udah baca ini..he
    Kadang ya takut tapi ya penasaran.. :D
    Saya malah belum nonton versi mana2nya..he
    Tapi memang bener sih kalau jadul itu agak sedikit beda tampilan warna dan videonya ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mas, aku juga gak terlalu kalau film jadul. XD

      Delete
  6. Serem filmnya. Aku gak berani lah nonton, drpd nanti jadi keinget terus, mana kdg cuma sama anak-anak di rumah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. HIHI, aku kadang suka parno juga Mbak. Tapi seru aja kalau nonton film horror.

      Delete
  7. Aku belum nonton film ini, padahal udah ada di leptop dari kapan.

    ReplyDelete
  8. Aku nontonnya dulu juga malem-malem, dan sempet takut banget sama adegan-adegannya sih. Cuma abis film malah diskusi, karena merasa ada yang miss aja di sepanjang jalan ceritanya yang belum bisa terjawab. Bukan endingnya sih..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga rada bingung sama pemerah nenek di film ini Mbak, hehe. But, so far bagus kok film nya. :D

      Delete
  9. Aduh review filmya keren banget ka annisa. jadi ingin nonton film ini, tapi yaa balik lagi aku agak penakut ini ka anisa, suka jadi tkt mau ke air juga wkwkwk.. Semoga someday bisa memberanikan diri untuk nonton film horor xixixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha, aku juga penakut tapi suka nonton film horror.

      Delete
  10. kata adikku, pengabdi setan adalah film horor paling horor yang pernah ia tonton. saya sampe sekarang gak berani nonton film ini

    ReplyDelete

Harap tidak meningglkan link hidup. :) Terima kasih.