#Nyinyir








Anisa AE  Entah kenapa saya paling menghindari yang namanya nyinyir. Karena saya tak tahu bagaimana perasaan orang lain pada komentar maupun status yang saya buat. Apalagi di dunia sosmed yang entah kenapa terkenal dengan netizen selalu benar.

Misalnya di dunia penerbitan, beberapa owner dan penulis pun punya karakter sendiri. Ada yang suka pamer, suka bantai naskah, suka mengkritisi orang lain. Pun banyak yang minta masukan, tapi pas diberi masukan, malah baper tanpa ujung.

Saya punya teman penerbit yang menganggap owner penerbit lain itu musuh, sampai saya diblokir. Saya punya teman juga yang mengajak owner lain maju bersama. Jangan ada persaingan tidak sehat di antara kita.

Lagi booming anti vaksin, eh ndilalah saya hanya bisa mengelus dada. Kubu pro dan kontra, semua adalah teman saya. Bahkan ada yang saling unfriend karena tidak sepaham soal vaksin ini. Tidak tanggung-tanggung, perang di sosmed dengan mencari dukungan pun semakin menjadi.

Berita hoax makin menyebar, diimbangi dengan bantahan-bantahan yang lain. Berbagai sumber (katanya) dari sang ahli pun menyebar bak jamur di musim hujan. Saya cukup tahu diri karena bukan ahli di bidangnya. Machin dan Michan sehat setelah mendapat vaksin, itu sudah cukup.

Booming lagi soal emak-emak yang malas saat memberikan anak makanan seperti nuget dan lainnya. Semakin ramai saja tuding menuding, mengatakan bahwa pilihannya adalah yang terbaik.







Ah, hanya pelaku yang mengerti bagaimana keadaan di dalam rumahnya. Kita tak tahu bagaimana sibuknya dan alasan sebenarnya mereka memilih hal itu. Bagi saya, rumahku adalah rumahku, rumahmu adalah rumahmu. Sudah puas dengan nyinyiran yang ngalor-ngidul di sosmed.

Booming yang terbaru soal pilpres nanti. Sebenarnya saya sudah memilih siapa yang layak, tapi entahlah, tiba-tiba saja pingin golput melihat banyak nyinyiran di beranda Facebook tentang cawapres. Padahal saya tahu, satu suara pun sangat dibutuhkan nanti. Apa akhirnya nanti saya memilih? Padahal pemilu masih tahun depan, tapi ramainya sudah dimulai saat ini.

Entahlah, saya cukup jadi pemerhati. Cukup tahu bagaimana karakter tiap orang, tidak perlu ikutan nyinyir seperti yang lain. Ya, walaupun ada juga yang (katanya) nyinyir itu baik. Hm, saya lebih menyukai kalau yang baik itu dikatakan dengan santun, mengatakan plus minusnya, bukan minusnya saja.

Semoga bisa menjadi pelajaran untuk kita semua. Tolong ingatkan saya jika mulai nyinyir pada orang lain, karena saya pun manusia biasa yang sering salah.
Yuk ngopi dulu. :)

#hindarinyinyir

Jangan lupa tinggalkan komentar, follow blog, dan G+, ya? Kalo info ini bermanfaat buat kamu. Nanti akan langsung saya follback buat yang komentar langsung. Bisa juga follow twitter @anis_sa_ae dan FP Anisa AE biar dapat update info tiap hari ^^v





20 comments:

  1. Jaman now kayanya kalau udah gak ada kerjaan pasti nyinyir mulu yaaa.. apalagi yang suka aktif media sosial dan gatau harus ngapain ujung2nya nyinyirin orang, sampe lupa ga berkaca diri untuk memperbaiki diri sendiri ya kak.. Mari hindari nyinyir

    ReplyDelete
  2. Wah ternyata kita sama. Eneg liat status2 nyinyiran. Memoles2 junjungan dan merendahkan pihak sebelah. Btw, janganlah golput, pilih saja yg sudah terbukti, bukan yg baru sekedar wacana... Salam...

    ReplyDelete
  3. Sebagai perempuan kadang naluri pengen nyinyir itu muncul. Tapi ya kalo mo nyinyir langsung inget, dinyinyirin itu sakit

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihih bener banget ya kak, apalagi kalau diri kita sendiri yang di nyinyirin lebih sakit hati daripada sakit gigi hihihi

      Delete
  4. Entah kenapa sekarang nyinyir jd identik kaya kurang kerjaan ya mba. Tapi aku juga kadang sulit membedakan kalimat orang yang bener2 care atau hanya nyinyir doank..hahaha

    ReplyDelete
  5. aq kadang juga suka gak tahan deh mbak pingin nyiyir ke orang, pengen nulis status yang nyindir tapi kok yah kalo aq melakukan, aq sama aja dengan mereka yang beraninya di status aja... semoga yah kalau kita tidak suka tidak perlu dengan nyinyir

    ReplyDelete
  6. Dan saya lebih memilih nonton drama korea di banding nyinyir mbak. hahaha
    lebih nyaman untuk menghindar.. dan selalu meyakinkan diri sendiri, yang nyinyir itu adalah mereka yang kurang bahagia dengan hidupnya. Sementara saya, nonton drama korea aja udah bahagia banget mak. jadi nggak ada waktu buat nyinyir :)))

    ReplyDelete
  7. wah, aku kadang lebih suka jadi penonton mbak anis.
    jadi orng2 yg nyinyir, aku yg nyimak. kadang mau ketawa, kadang ikutan emosi, kadang.. ah.. banyak deh.
    tp orng2 yg nyinyir itu kadang lucu, mereka seperti gak bersalah, gak takut dosa, dll makanya nyinyir terus dan itu jadi makanan sehari2nya.

    ahsudahlah, mereka mau nyinyir juga itu hak mereka kan? hihi
    gpp mereka begitu, asal kita jangan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul banget, padahal kita yang cuma jadi pendengarnya aja ikut kesal.

      Delete
    2. semoga gak terbawa perasaan, eh terbawa emosi >.<

      Delete
  8. Ketika medsos kian membudidaya, kebiasaan orang yg disebut netijen kin semakin 'jahat'
    Semoga Kita dihindari dari hal demikian dgn bijak bersosial media

    ReplyDelete
  9. iya kak terkadang nyinyiran itu bikin perpecahan, kaya belakangan ini lagi santer nyinyiran tentang pilpres tahun depan. klk lagi denger nyinyiran capres tahun depan yang mana aku lagi pro dengan capres tersebut kadang bikin hati mangkel, hahaha.. dan klk aku sanggah nyinyiranya nanti malah bisa jadi yang awalnya temanan malah jadi musuhan.. emmm mending diem dan senyum senyumin aja.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul tuh, sekarang memang lagi heboh-hebohnya :)

      Delete

Harap tidak meningglkan link hidup. :) Terima kasih.