Suami Rahasia Part 1 - Sasha









Anisa AE - Sasha Atmaja, seorang gadis muda dengan kacamata tebal yang selalu bertengger di hidungnya. Gadis yang bersekolah di SMA Merdeka dan selalu berada di perpustakaan itu selalu datang tepat waktu, bahkan sering diminta guru untuk membantu. Tak heran jika beasiswa menempel padanya sejak masuk sekolah, lalu menjadi nama belakangnya yang paling terkenal sejak kelas satu, Sasha si Beasiswa.

Jika anak-anak seusianya lebih suka memakai make up dan ponsel yang canggih, dia selalu terlihat natural dengan rambut dikepang dua dan ponsel yang hanya bisa digunakan untuk sekadar telepon maupun SMS. Jika teman-teman wanitanya yang lain lebih suka menggunakan baju yang lebih pendek dari seharusnya, berbeda dengan Sasha, dia lebih suka memakai baju yang lebih panjang. Roknya menutupi lutut dengan kaus kaki panjang yang menutupi betisnya. Tak ada yang istimewa dari sosoknya, selain otaknya yang encer luar biasa.


"Sasha, ke ruang guru, ya? Dipanggil Bu Sofia."


Sasha langsung mendongak, mengalihkan pandangan dari novel yang ada di depannya. Suara petugas perpustakaan membuatnya harus pergi. Dengan cepat, dia menuju meja petugas agar novel yang tengah dibacanya bisa dibawa pulang.


"Jangan lama-lama, Bu Sofia bisa marah kalo kelamaan."


"Memangnya ada perlu apa, ya?" tanya Sasha pelan.


"Kok tanya saya? Tanya langsung saja sama beliau," jawab petugas perpustakaan sambil mencatat buku yang akan dipinjam Sasha. Petugas berkacamata tebal itu selalu ketus jika berhadapan dengan Sasha, berbeda jika dengan murid perempuan yang lain.


"Iya, Pak." Sasha langsung mengambil buku tersebut setelah selesai dicatat, lalu berlari menuju ruang guru.


Ruang guru cukup jauh dari perpustakaan, rambutnya bergoyang-goyang saat berlari. Sesekali dia membetulkan letak kacamata yang hampir jatuh. Walau otaknya encer, dia punya kelemahan dalam bidang olahraga. Jika nilai pelajarannya selalu bagus, maka pelajaran praktik olahraga selalu tak pernah di atas angka tujuh.


Setelah mengetuk pintu ruang guru, dia menuju meja Bu Sofia dengan napas terengah. Guru mata pelajaran olahraga yang cantik itu selalu bisa membuat hatinya berdebar. Jika bukan karena Sasha sering membantu, mungkin pelajaran praktik olahraga akan mendapatkan angka lima.


"Bu Sofia, ada yang bisa saya bantu?" tanya Sasha cepat.


"Besok bawain buku panduan renang yang kemarin kamu beli, ya? Saya pinjam."


Sasha menelan ludah. Bagi Bu Sofia, meminjam sama saja artinya dengan meminta. Padahal belum dua hari dia memiliki buku tersebut. Bodohnya, dia membawa buku itu ke sekolah, hingga gurunya tersebut tertarik untuk memiliki.


"Em, anu, Bu ...."


"Anu kenapa?" Bu Sofia menatap tajam pada Sasha yang hanya bisa menunduk ketakutan.


"Saya belum selesai membaca bukunya," jawab Sasha setelah terdiam beberapa detik.


"Gak usahlah belajar gitu. Lagian kamu kan gak bisa renang. Gampanglah soal nilai renang nanti. Gimana?"


"Siap, Bu. Besok saya bawakan."


"Ya udah, kamu masuk ke kelas, bentar lagi udah jam masuk kelas."


"Iya, Bu. Saya permisi." Sasha tersenyum, lalu pergi meninggalkan ruang guru, hendak menuju kelas.


Walau tahu bahwa nilai yang diberikan tak akan lebih dari tujuh, namun gadis itu tak bisa berkata tidak. Bukan hanya dengan Bu Sofia, tapi dengan guru yang lain juga. Sasha menarik napas panjang, sepertinya dia harus berburu buku itu lagi karena buku tersebut sangat susah didapatkan. Tidak seperti bukunya yang lain. Jika mudah, maka Bu Sofia bisa langsung membelinya, tidak perlu meminta pada Sasha.











Tiba-tiba matanya tertumbuk pada sebuah mobil merah yang memasuki halaman sekolah. Warnanya yang mencolok membuat siapa pun yang ada di lapangan basket dan voli ikut melihat. Di sekolah Merdeka, hanya guru yang boleh membawa mobil, murid hanya boleh membawa motor. Jika ada peraturan murid boleh membawa motor, maka sekolah harus meluaskan halaman parkir karena bisa dipastikan seluruh murid akan membawa mobil.


Teriakan histeris dari murid-murid perempuan yang berkumpul di pinggir lapangan basket langsung terdengar saat pintu mobil merah tersebut terbuka. Terlihat seorang lelaki membuka pintu, lalu turun dengan perlahan. Matanya menatap tajam halaman sekolah, lalu menutup pintu mobil. Dia berjalan memutari mobil, membuka pintu sebelah sopir, lalu duduk di sana, seperti menunggu seseorang.


Lelaki itu melihat jam di tangannya berkali-kali. Gelisah melingkupi wajah tampannya yang mulai memerah. Dia mulai memakai kacamata hitam sambil berjalan ke arah lapangan basket.


Teriakan makin histeris, lalu beberapa anak perempuan saling menyenggolkan lengan sambil tersenyum malu-malu. Namun, langkah lelaki itu berhenti kala melihat Sasha terus berjalan melewatinya, tanpa melirik maupun menoleh sama sekali. Dibukanya kacamata hitam, memastikan bahwa gadis itu memang tak mempedulikannya.


"Eh kamu!" teriak lelaki itu pada Sasha yang makin menjauh. "Oi anak kepang dua."


Sasha berhenti karena merasa mempunyai rambut yang dikepang dua, dia menoleh ke arah kiri dan kanan, berharap ada orang lain yang dipanggil oleh lelaki itu. Lalu jarinya menunjuk ke dirinya sendiri.


"Iya, kamu! Sini!"


Sasha mendekat sambil membetulkan kacamatanya. Sementara lelaki itu meletakkan kacamata pada saku di bajunya.


"Iya, Kak? Ada yang bisa saya bantu?" tanya Sasha pelan.


"Tahu di mana ruang kepala sekolah?"


"Oh, iya. Ruang kepala sekolah di sebelah sana." Sasha menunjuk pada sebuah ruangan, di sebelah ruangan yang baru saja dia kunjungi.


Lelaki itu melihat Sasha dengan pandangan tak percaya, meneliti dari atas sampai bawah. Gadis dengan seragam yang terlalu panjang, bahkan warna seragamnya pudar. Di sekolah ini terkenal dengan banyaknya murid cantik dengan rok seragam di atas lutut, tapi Sasha mengenakan seragam di bawah lutut. Sepatu pun terlihat kusam dan sangat ketinggalan zaman. Sebuah novel berada di tangannya, menandakan dia memang si kutu buku. Sasha Atmaja, sebuah nama yang akhirnya dibacanya.


Sasha membetulkan kacamatanya lagi, "Ada lagi?"


"Oke. Kamu bisa pergi." Lelaki itu mengambil kembali kacamata di sakunya, lalu memakai dengan pelan. Dia pun berjalan angkuh ke arah ruang kepala sekolah, tanpa mengucapkan terima kasih.


"Ganteng-ganteng sombong, minta tolong, tapi gak bilang makasih," ucap Sasha pelan, tapi bisa didengar oleh lelaki itu.


Lelaki itu berbalik, ingin melabrak Sasha, sayang gadis itu sudah pergi. Menyisakan dendam pada hati sang lelaki.


"Awas aja kamu! Dasar cupu!" lelaki itu menggeram, lalu berjalan cepat, tak ingin waktunya terbuang percuma.


Wisnu, sang kepala sekolah langsung mempersilakan lelaki itu masuk, saat terdengar pintu diketuk.


"Siang, Pak. Saya Bramasta."


"Silakan duduk, Pak Brama. Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk mengajar di tempat ini." Wisnu mempersilakan, sambil mengulurkan tangan yang disambut oleh Brama dengan cepat.


"Jadi, kapan saya bisa mulai mengajar?" tanya Brama.


"Kalau besok, bagaimana? Kebetulan guru mata pelajaran Matematika sedang tidak bisa hadir karena cuti melahirkan. Jadi, Bapak Brama bisa menggantikan selama guru tersebut cuti."


Brama tersenyum. "Oke, tidak masalah. Kapan pun saya siap!"


Pembicaraan berlanjut, Wisnu menceritakan bagaimana keadaan sekolah sampai saat ini. Sementara Brama memperhatikan dengan seksama, tak ingin ketinggalan satu berita pun.


"Pak, tadi saya bertemu dengan Shasa Atmaja. Dia kelas berapa?"


"Wah, ternyata Pak Brama langsung bertemu dengan si Beasiswa." Wisnu tersenyum.


"Si Beasiswa?" Kening Brama mengernyit, bingung dengan apa yang dikatakan oleh Wisnu.


"Sasha, dia adalah maskot di sini, satu-satunya murid dengan beasiswa. Pak Brama tahu sendiri, di sini dihuni oleh murid-murid dari kalangan elit, hanya Sasha yang bukan. Dia bisa bersekolah di sini karena mendapatkan beasiswa penuh dari yayasan. Nilainya tak pernah turun dan dia selalu diperbincangkan oleh para guru. Bahkan jika ada guru yang memerlukan bantuan, dia tak segan langsung membantu."


Senyum tersungging dari bibir Brama, "menarik."



Bersambung ...
Jangan lupa tinggalkan komentar, follow blog, dan G+, ya? Kalo info ini bermanfaat buat kamu. Nanti akan langsung saya follback buat yang komentar langsung. Bisa juga follow twitter @anis_sa_ae dan FP Anisa AE biar dapat update info tiap hari ^^v